لا اله الا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد، وهو على كل شيء قدير . Semoga Allah bantu perjuangan menegakkan Islam dan keadilan di muka bumi ini, amiin .......

11 Disember 2009

Beberapa kejadian anggota polis membunuh diri di Malaysia dan Indonesia

Jumaat, Disember 11, 2009 |
Adalah menjadi kebiasaan jika kes bunuh diri disiasat oleh anggota polis. Tetapi tahukah anda, ada juga beberapa kes anggota polis sendiri yang membunuh diri? Kes-kes anggota polis membunuh diri juga dilaporkan dengan sebab-sebab yang berlainan. Kes yang terbaru dilaporkan oleh Sinar Harian seperti di bawah;

Seorang anggota polis berpangkat Sarjan bertugas di cawangan tatatertib Ibu Pejabat Polis Daerah Gua Musang di sini, ditemui mati di lorong belakang lokap Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Gua Musang, petang kelmarin.

Ketua Polis Kelantan, Datuk Abdul Rahim Hanafi berkata, mendiang Marimutthu Manikam, 46, masih bujang ditemui seorang anggota dalam keadaan terbaring ketika melalui kawasan tersebut.

Menurutnya, hasil risikan dipercayai mendiang membunuh diri kerana mempu- nyai masalah peribadi dengan teman wanitanya dan kejadian turut dipercayai berlaku tengah hari.

“Berdasarkan kepada laporan forensik, kita percaya kejadian berlaku ketika rehat jika dilihat dari segi laporan darah, kedudukan darah serta kepekatannya,” katanya pada sidang media di pekarangan rumah mayat Hospital Gua Musang, malam kelmarin.

Abdul Rahim berkata, pada hari kejadian mendiang mengambil senjata di Ambra jam 7.40 pagi dengan alasan mahu ke Lojing.

“Sebelum meninggal juga, mendiang menulis surat pesanan kepada beberapa pegawai polis, termasuk saya, supaya menguruskan dirinya sekiranya berlaku apa-apa kepada dirinya, kerana itulah saya bergegas ke sini sebaik mengetahuinya,” katanya.

Abdul Rahim berkata, Ketua Polis Daerah Gua Musang, Superintendan Saiful Bahri Abdullah; Timbalan Ketua Polis Daerah, Deputi Superintendan Aziz Hasan, Asistan Superintendan Balar dari Ibu Pejabat Polis Kelantan dan Inspektor Velu adalah nama yang diwasiatkan mendiang supaya ’menguruskan dirinya’.

Menurutnya, surat tersebut ditemui dalam bilik mendiang dan masih belum diserahkan kepada pegawai yang tersenarai.

Lain-lain kes anggota polis bunuh diri yang berlaku sebelum ini

- Rabu, 1 July 2009 - Laporan berita dari Okezone News menyebut, Aiptu Rusdil Hanif (41), anggota polis yang telah bunuh diri dengan cara menggantungkan diri di Rumah Tahanan (Rutan) Medaeng, Indonesia.

- 10 Mac 2009 - Laporan berita dari Detik News menyebut, Seorang anggota polis Polsek Jatinegara, Brigadier Rudi Wahyudi, disyaki mati kerana bunuh diri. Dakwaan tersebut dibuat kerana peluru dalam senjata revolver yang seharusnya berisi enam peluru, hanya empat peluru yang tertinggal. Dakwaan tersebut juga dikuatkan dengan hasil autopsi dari forensik Rumah Sakit Polri.

- Selasa , 16 Dis 2008 - Laporan berita dari Detik News menyebut, Karir Brigadier Suwarno (51) anggota Intelkam Polsek Cluwak, Pati, Selasa (16/12) meninggal dengan tragik. Setelah tersalah menembak mati penonton dangdut di Desa Bleber, Kecamatan Cluwak, Kabupaten Pati, Suwarno nekad mengakhiri hidupnya dengan menembak senjata api ke dalam mulutnya, dan menembus kepala bahagian belakang.

- Anggota polis Sektor Kota (Polsek) Kabil, Batam, Indonesia - Briptu Saver Iman Gea yang cuba membunuh diri dengan pistol akhirnya meninggal sekitar pukul 16.25 WIB setelah dirawat di ICU tingkat II Rumah Sakit Awal Bros.

- Isnin, 18 April 2005 - Tempo Interaktif melaporkan, Bripda Yohanes Widiyanto, 24 tahun, anggota Intelpam Polres Cirebon, ditemui mati di hadapan patung Pieta (patung Bunda Maria yang sedang memangku jenazah Yesus) di dalam Gereja Katolik Santo Antonius, Kotabaru, Yogyakarta, Isnin (18/4) pukul 07.30. Yohanes Widiyanto dipercayai mati akibat bunuh diri dengan luka tembak di kepala.


Semoga kita dijauhkan dari godaan syaitan untuk membunuh diri.


Artikel berkaitan:

1 komen:

Catat Ulasan

Terima kasih :)


..
 

Al-Quran dan Sains

Hukum Allah

Stat


لا إله إلا الله محمد رسول الله

"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka." [Surah Aali-Imran : Ayat 190 - 191]


Sabda nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud, ".......Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan, maka (di saat ini) Allah akan menjadikan peperangan di kalangan mereka sendiri". [Hadits Riwayat Ibnu Majah]


"Tiadalah antara penciptaan Adam a.s hingga hari Kiamat, urusan (fitnah) yang lebih besar dari Dajjal." [Hadits Riwayat Muslim]


LINKS

Arkib blog

Hakcipta 2013 Unikversiti.
| Boleh copy, tapi mesti sertakan sumber dari sini. Segala berita dan iklan dalam blog ini tidak semestinya melambangkan pendirian kami. Jika ada salah dan silap harap maafkan, dan sila beri teguran membina dengan beradab dan berakhlak baik, bukan teguran membabi-buta tanpa usul periksa. Setiap berita tidak semestinya betul belaka. Yang 100% betul hanyalah AlQuran. Maka kaji dan tapislah berita dengan berhikmah :)