Cara Hidup

Konspirasi

Dunia Islam

Kisah Nabi dan Sahabat

Kisah umat dahulu

Sains

Foto

Pautan Luar

Wallpaper Islamik - Dunia adalah kesenangan yang menipuSelalunya, manusia jika diberi nikmat dan kuasa oleh Allah S.w.t, dia merasakan Allah telah memuliakannya, sebaliknya jika diberi kesusahan atau kemelaratan, dia merasakan Allah S.w.t menghinakannya. Ini merupakan satu persepsi yang salah sama sekali, dan ini telah ditegur di dalam al-Qur'an;

فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ .  وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ

"Adapun manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, dia berkata; "Tuhanku telah memuliakan aku!" Dan sebaliknya apabila dia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, dia berkata; "Tuhanku telah menghinakan aku!" [Surah al-Fajr : 15 - 16]

Allah Ta'ala berfirman seraya mengingkari orang yang berkeyakinan, kalau memang Allah luaskan rezeki kepadanya adalah untuk mengujinya. Dengan demikian, dia meyakini bahawa hal itu dari Allah sebagai penghormatan baginya. Padahal tidak demikian, tetapi yang demikian itu dimaksudkan untuk menguji dan sebagai cobaan baginya. Sebagaimana firman Allah Ta'ala;

أَيَحْسَبُونَ أَنَّمَا نُمِدُّهُمْ بِهِ مِنْ مَالٍ وَبَنِينَ .  نُسَارِعُ لَهُمْ فِي الْخَيْرَاتِ بَلْ لَا يَشْعُرُونَ

"Apakah mereka mengira bahawa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada mereka itu (bererti bahawa). Kami bersegera memberikan kebaikan-kebaikan kepada mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sedar." [Surah al-Mu'minuun : 55 - 56]

Demikian juga pada sisi lain, jika Dia menguji, memberi cobaan, dan mempersempitkan rezeki, maka dia berkeyakinan bahawa ianya sebagai penghinaan baginya dari Allah. Allah Ta'ala berfirman, "Sekali-kali tidak!" Ertinya, masalahnya tidak seperti yang disangka, tidak dalam hal ini mahupun hal lainnya. Sebab Allah Ta'ala memberikan harta kepada orang yang Dia cintai mahupun kepada orang yang Dia tidak cintai. Sesungguhnya yang menjadi paksi dalam hal tersebut ada pada ketaatan kepada Allah pada masing-masing keadaan, dimana jika dia seorang yang kaya, maka dia akan bersyukur kepada Allah dengan hal tersebut dan jika dia seorang yang miskin, maka dia sentiasa akan bersabar. [Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-Fajr, ayat 15 - 16]

Al-Hasan Al-Basri mengatakan, "Barang siapa yang diberi keluasan oleh Allah, lalu dia tidak memandang bahawa hal itu merupakan ujian baginya, maka dia adalah orang yang tidak mempunyai pandangan. Dan barang siapa yang disempitkan oleh Allah, lalu dia tidak memandang bahawa dirinya sedang diperhatikan oleh Allah, maka dia adalah orang yang tidak mempunyai pandangan." Kemudian Al-Hasan Al-Basri membacakan firman-Nya;

"Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami seksa mereka dengan mengejut, maka ketika itu mereka terdiam berputus asa." [Surah Al-An'am : 44] 

Al-Hasan Al-Basri mengatakan, "Kaum itu telah terpedaya. Demi Tuhan Ka'bah, mereka diberi, kemudian diseksa." Demikianlah menurut riwayat Ibnu Abu Hatim.

Qatadah mengatakan bahawa seksaan yang menimpa suatu kaum secara tiba-tiba merupakan urusan Allah. Dan tidak sekali-kali Allah menyeksa suatu kaum melainkan di saat mereka tidak menyedarinya dan dalam keadaan lalai serta sedang tenggelam di dalam kesenangannya. Kerana itu janganlah kalian terpedaya dengan ujian Allah, kerana sesungguhnya tidaklah terpedaya dengan ujian Allah kecuali hanya kaum yang fasiq (durhaka). Demikianlah menurut riwayat Imam Abu Hatim. 

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Gailan, telah menceritakan kepada kami Rasyidin (yakni Ibnu Sa'ad alias Abul Hajjaj Al-Muhri), dari Harmalah ibnu Imran at-Tajibi, dari Uqbah ibnu Muslim, dari Uqbah ibnu Amir, dari Nabi S.a.w yang telah bersabda;

"Apabila kamu lihat Allah memberikan kesenangan duniawi kepada seorang hamba yang gemar berbuat maksiat terhadap-Nya sesuka hati, maka sesungguhnya itu adalah istidraj (membinasakannya secara perlahan-lahan)." [Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-An'am, ayat 44]

Yang lebih parah lagi ialah apabila kita merasakan kesenangan dan kekuasaan yang kita dapat itu adalah tanda sebagai kita di pihak yang benar. Sementara manusia yang kalah, melarat dan seumpamanya dilabelkan sebagai pihak yang bersalah dan bermasalah. Ini sama sekali sudah jauh tersasar dari kebenaran. Jika begitulah sangkaan kita, maka Firaun, Namrud, Qarun, Abu Lahab, Abu Jahal, Dajjal dan macam-macam lagi yang dikurniakan dengan kemewahan dan kekuasaan, mereka semua berada di pihak yang benar lah? Contohnya Firaun di zaman Nabi Musa a.s itu diberikan oleh Allah Ta'ala dapat memerintah selama berpuluh-puluh tahun. 

Sedarlah, bahawa kesenangan dan kekuasaan yang kita perolehi itu hanyalah salah satu bentuk ujian dari Allah Ta'ala kepada kita, tidak lebih dari itu. Kalau masing-masing faham bahawa itu semua hanyalah cobaan, insyaAllah tidak akan muncul perasaan angkuh, bangga, perasan dalam diri merasakan kita di pihak yang benar sedangkan jalan yang kita lalui bercanggah dengan Al-Qur'an dan Sunnah Nabi S.a.w.

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلَادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

"Dan ketahuilah, bahawa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai fitnah (cobaan) dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar." [Surah al-Anfaal : 28]

Yakni merupakan cobaan dan ujian dari Allah bagi kalian, kerana semuanya itu Dialah yang memberikannya kepada kalian, untuk melihat secara nyata, apakah kalian bersyukur kepadaNya di atas semua itu dan menggunakannya di jalan ketaatan kepadaNya, ataukah kalian sibuk dengan semua itu hingga kalian melalaikan-Nya dan menjadikan semuanya sebagai ganti dari-Nya.

"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingati Allah, barangsiapa berbuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi." [Surah al-Munaafiquun : 9]  [Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-Anfaal, ayat 28]

"Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan senda gurau, dan perhiasan dan bermegah-megah antara kamu, dan berbangga-bangga tentang harta dan anak-anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan petani, kemudian ia menjadi kering, maka kamu melihatnya kuning, kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat ada azab yang keras dan keampunan daripada Allah dan keredhaan-Nya. Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan kesenangan yang menipu." [Surah Al-Hadiid : Ayat 20]

Semoga kita tidak tamak dengan dunia dan mengambil dari dunia ini dalam kadar sederhana sahaja. Yang penting, jangan sampai tergadai akhirat, kerana akhirat yang kekal lebih penting dari dunia yang sementara.

"Dan kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal."  [Surah Al-A'laa : Ayat 17]

"Jadilah engkau di dunia seakan-akan orang asing atau pengembara." [HR Al-Bukhari, dari Ibnu Umar]

Abu Darda' berkata,  Rasulullah S.a.w bersabda; "Jikalau kamu ketahui apa yang aku tahu, nescaya kamu akan tertawa sedikit dan menangis banyak. Dan akan hina kepadamu dunia, dan kamu akan memilih akhirat."  [HR Al-Bukhari , dari Anas]

Wallahu a'lam .......

Wallpaper Islamik - Minum arak dan menamakannya bukan arakAl-Quran dengan jelas menyebut bahawa minuman-minuman arak di syurga tidak memabukkan, tidak seperti arak di dunia. 

بِأَكۡوَابٍ۬ وَأَبَارِيقَ وَكَأۡسٍ۬ مِّن مَّعِينٍ۬ .  لَّا يُصَدَّعُونَ عَنۡہَا وَلَا يُنزِفُونَ

"Dengan membawa piala-piala minuman dan teko-teko serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungai yang mengalir. Mereka tidak merasa pening dan tidak pula mabuk kerananya." [Surah al-Waaqi'ah : 18 - 19]

Adh-Dhahhak meriwayatkan dari Ibnu Abbas, dia berkata; "Di dalam minuman khamr (arak) itu terdapat empat perkara iaitu mabuk, pening, muntah dan kencing. Kemudian Allah Ta'ala menyebut Arak Syurga dan membersihkannya dari unsur-unsur tersebut." [Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-Waaqi'ah ayat 19]

يُطَافُ عَلَيۡہِم بِكَأۡسٍ۬ مِّن مَّعِينِۭ .  بَيۡضَآءَ لَذَّةٍ۬ لِّلشَّـٰرِبِينَ .   لَا فِيہَا غَوۡلٌ۬ وَلَا هُمۡ عَنۡہَا يُنزَفُونَ

"Diedarkan kepada mereka piala yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir. Minuman itu putih bersih, lagi lazat rasanya, bagi orang-orang yang meminumnya, Ia tidak mengandungi sesuatu yang membahayakan (al-ghaul), dan tidak pula mereka mabuk kerana menikmatinya." [Surah as-Shaaffaat : 45 - 47]

Oleh kerana itu, yang dimaksudkan dengan tidak ada dalam arak itu "al-ghaul", iaitu di dalamnya tidak ada unsur memabukkan, tidak membuat kepala pening, tidak membuat orang muntah dan tidak kerap kencing. Jadi keempat ciri inilah yang dinamakan dengan "al-ghaul" itu. [Tafsir Ibnu Katsir, Surah as-Shaaffaat : 47]


Ahli syurga tidak berkata dengan perkataan yang sia-sia

Ahli syurga tidak sekali-kali akan mengucapkan perkataan yang sia-sia, apa lagi bermabuk-mabuk tidak tentu pasal.

لَا يَسۡمَعُونَ فِيہَا لَغۡوً۬ا وَلَا تَأۡثِيمًا .  إِلَّا قِيلاً۬ سَلَـٰمً۬ا سَلَـٰمً۬ا

"Mereka tidak akan mendengar dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia dan tidak pula sesuatu yang menyebabkan dosa. Mereka hanya mendengar ucapan: " Selamat! Selamat! " (dari satu kepada yang lain)." [Surah al-Waaqi'ah : 25 - 26]

Maksudnya di syurga mereka tidak mendengar ucapan yang sia-sia yang tidak membawa manfaat dan tidak pula mengandungi makna, atau hanya mengandungi makna yang rendah dan hina. Sebagaimana yang telah difirmankan-Nya dalam ayat yang lain;

لَّا تَسۡمَعُ فِيہَا لَـٰغِيَةً۬

"Tidak kamu dengar di dalamnya perkataan yang tidak berguna (lagha)." [Surah al-Ghaasyiyah : 11]

"....... dan tidak pula sesuatu yang menyebabkan dosa." Yakni tidak juga ucapan yang mengandungi keburukan. "Mereka hanya mendengar ucapan: " Selamat! Selamat!" Maksudnya, kecuali ucapan salam yang diucapkan oleh sebahagian kepada sebahagian yang lain. Sebagaimana yang difirmankan oleh Allah;

وَتَحِيَّتُہُمۡ فِيہَا سَلَـٰمٌ۬‌ۚ

 "....... Penghormatan mereka di dalamnya adalah salam, ......." [Surah Yunus : 10]  [Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-Waaqi'ah : 25 - 26]

Tidak ada penipuan dan kata-kata dusta juga di dalam syurga. Bahkan syurga merupakan tempat yang penuh dengan keselamatan, semua penghuninya selamat dari segala bentuk kekurangan. Sepertimana yang disebut dalam firman-Nya;

لَّا يَسۡمَعُونَ فِيہَا لَغۡوً۬ا وَلَا كِذَّٲبً۬ا

"Mereka tidak mendengar di dalam (Syurga) itu perkataan yang sia-sia, dan tiada pula perkataan yang dusta." [Surah an-Naba' : 35]

Maka berlatih lah dari sekarang untuk memiliki akhlaq yang dimiliki oleh ahli syurga. Semoga kita semua dapat meraihnya. Dan semoga kita dapat mengurangkan, dan sebaiknya mengelakkan dari bercakap yang sia-sia di dunia ini, kerana itu merugikan kita.

"Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shaleh. Dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran". [Surah Al-Asr]


Mabuk hanya menyusahkan diri sendiri

Kebiasaan pengakuan dari orang-orang yang pernah minum arak, ianya bukan suatu yang sedap, tetapi hanya ketagih. Lagi pun kerana kebiasaan orang minum arak ialah untuk menghilangkan sementara fikiran waras kerana kononnya untuk melepaskan tekanan mental. Begitu juga dengan orang yang hisap dadah, telan pil khayal dan seumpamanya.

Selepas minum dalam jumlah yang banyak, mereka akan mengalami mabuk, dan boleh sampai ke tahap muntah-muntah. Itu sebenarnya bukan satu nikmat atau kesedapan pun, tetapi ketika itu fikiran mereka sudah di luar kawalan. Yang penting agar dapat hilangkan tekanan, tidak perlu runsing dan banyak berfikir lagi tentang tekanan itu.

Kerana itu lah, nikmat dan kesedapan yang sebenar, bukan ketika minum sesuatu yang memabukkan. Akan tetapi ialah ketika kita dapat minum air yang sedap dalam keadaan tenang, tanpa masalah dan santai. Begitulah keadaannya di syurga, tanpa ada masalah, kenapa perlu kepada air yang memabukkan? Sedangkan mabuk itu sendiri bukan suatu nikmat pun, malah menyeksakan.

Dan yang pasti, arak di dunia adalah suatu yang diharamkan oleh Allah S.w.t dan merupakan ibu kepada maksiat lain dan banyak kesan buruk darinya.

"Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya arak, judi, pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah, adalah (semuanya) kotor (keji) dari perbuatan Syaitan, oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya." [Surah Al-Maa’idah : ayat 90]

"Setiap minuman yang memabukkan adalah arak dan setiap yang memabukkan adalah haram. Sesiapa yang meminum arak di dunia lalu meninggal dunia dalam keadaan dia masih tetap meminumnya dan tidak bertaubat, maka dia tidak akan dapat meminumnya di Akhirat kelak (di Syurga)." [HR Muslim]

"Apa yang memabukkan dalam jumlah yang banyak, adalah diharamkan walau dalam jumlah yang sedikit." [Sunan Ibnu Majah Jilid 3, Kitab memabukkan , Bab 30, hadis No. 3392]

"Sesungguhnya akan ada segolongan manusia dari umatku yang akan meminum arak dan mereka menamakannya dengan nama yang lain. (Mereka meminum) sambil dialunkan dengan bunyi muzik atau suara para artis. Allah akan menenggelamkan mereka ke dalam bumi (dengan gempa) dan akan mengubah mereka menjadi kera atau babi." [HR Ibnu Majah (4020) dalam kitab al-Fitan, bab hukuman]

Maka tidak hairanlah arak zaman moden ini ada pelbagai nama dan bukan hanya dalam bentuk air, tetapi dalam rupa pil, serbuk dan lain-lain. Begitu juga bukan hanya di minum, tetapi di telan, dihisap, disedut, dicucuk dan sebagainya. Walaupun ia berbeza dari segi rupa dan cara penggunaan, tetapi sifatnya sama iaitu memabukkan.

Kerja memabukkan diri sendiri ini hanyalah kerja yang menyusahkan diri sendiri di dunia dan di akhirat. Bertaubatlah sebelum terlambat.

Wallahu a'lam .......

Surah al-An'am
Al-Aufi, Ikrimah, dan Ata telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa surah Al-An'am diturunkan di Mekah. 

Imam Thabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdul Aziz, telah menceritakan kepada kami Hajjaj ibnu Minhal, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah, dari Ali ibnu Zaid, dari Yusuf ibnu Mahran, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahawa surah Al-An'am diturunkan di Mekah di malam hari sekaligus, di sekelilingnya terdapat tujuh puluh ribu malaikat, semuanya mengumandangkan tasbih di sekitarnya. 

Sufyan As-Tsauri telah meriwayatkan dari Laits, dari Syahr ibnu Hausyab, dari Asma binti Yazid yang mengatakan, "Surah Al-An'am diturunkan kepada Nabi S.a.w sekaligus, sedangkan ketika itu aku memegang tali kendali untanya. Sesungguhnya hampir saja surah ini mematahkan tulang-tulang unta yang dinaikinya kerana beratnya surah Al-An'am yang sedang diturunkan." 

Syarik telah meriwayatkan dari Laits, dari Syahr, dari Asma yang mengatakan bahawa surah Al-An'am diturunkan kepada Rasulullah S.a.w ketika beliau sedang dalam perjalanannya dengan diiringi oleh sejumlah besar malaikat. Jumlah mereka menutupi semua yang ada di antara langit dan bumi. 

As-Saddi telah meriwayatkan dari Murrah, dari Abdullah ibnu Mas'ud yang mengatakan bahawa surah Al-An'am diturunkan dengan diiringi oleh tujuh puluh ribu malaikat. Hal yang semisal telah diriwayatkan pula melalui jalur lain, bersumber dari Ibnu Mas'ud. 

Imam al-Hakim di dalam kitab Mustadrak-nya. mengatakan bahawa telah menceritakan kepada kami Abu Abdullah Muhammad ibnu Ya'qub Al-Hafidz dan Abul Fadl, iaitu Al-Hasan ibnu Ya'qub Al-Adl; keduanya mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abdul Wahhab Al-Abdi, telah menceritakan kepada kami Ja'far ibnu Aun, telah menceritakan kepada kami Ismail ibnu Abdur Rahman As-Saddi, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnul Munkadir, dari Jabir yang mengatakan bahawa ketika surah Al-An'am diturunkan, Rasulullah S.a.w membaca tasbih, kemudian bersabda: 

"Sesungguhnya surah ini diiringi oleh para malaikat (yang jumlahnya) menutupi cakerawala langit."

Kemudian Imam al-Hakim mengatakan bahawa hadits ini shahih dengan syarat Imam Muslim. 

Abu Bakar ibnu Murdawaih mengatakan. telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ma'mar, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu Durustuwaih Al-Farisi, telah menceritakan kepada kami Abu Bakar ibnu Ahmad ibnu Muhammad ibnu Salim, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Fudaik, telah menceritakan kepadaku Umar ibnu Talhah Ar-Raqqasyi, dari Nafi' ibnu Malik ibnu Abu Suhail, dari Anas ibnu Malik yang mengatakan bahawa Rasulullah S.a.w telah bersabda;

"Surah Al-An'am diturunkan dengan diiringi oleh sejumlah malaikat yang ramainya menutupi semua yang ada di cakerawala timur dan barat. Suara gemuruh tasbih mereka terdengar, dan bumi bergetar kerananya."

Sedangkan Rasulullah S.a.w sendiri mengucapkan;  "Mahasuci Allah Yang Maha-agung, Mahasuci Allah Yang Maha-agung."

Kemudian Ibnu Murdawaih meriwayatkan dari Imam Thabrani, dari Ibrahim ibnu Nailah, dari Ismail ibnu Umar, dari Yusuf ibnu Atiyyah, dari Ibnu Aun, dari Nafi' dari Ibnu Umar yang mengatakan bahawa Rasulullah S.a.w telah bersabda;

"Surah Al-An'am diturunkan kepadaku sekaligus. dan diiringi oleh tujuh puluh ribu malaikat, dari mereka terdengar suara gemuruh kerana bacaan tasbih dan tahmid."

[Petikan dari Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Pengenalan Surah al-An'aam]

Bangkai Ikan Paus
"Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lazat bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan ......." [Surah al-Maa-idah : 96]

Jumhur ulama menyimpulkan dalil yang menghalalkan bangkai haiwan laut dari ayat ini dan dari hadits yang diriwayatkan oleh Imam Malik ibnu Anas, dari Ibnu Wahb; dan Ibnu Kaisan dari Jabir ibnu Abdullah yang menceritakan bahawa Rasulullah S.a.w mengirimkan sejumlah orang dalam suatu pasukan dengan misi khusus ke arah pantai. Dan Nabi S.a.w mengangkat Abu Ubaidah ibnul Jarrah sebagai pemimpin mereka. Jumlah mereka lebih kurang tiga ratus orang, dan perawi sendiri (yakni Jabir ibnu Abdullah) termasuk salah seorang dari mereka. 

Kami berangkat, dan ketika kami sampai di tengah jalan, semua bekalan yang kami bawa habis. Maka Abu Ubaidah ibnul Jarrah memerintahkan agar semua bekalan yang tersisa dari pasukan itu dikumpulkan menjadi satu. Jabir ibnu Abdullah berkata, "Saat itu bekalanku adalah buah kurma. Sejak itu Abu Ubaidah membahagi-bahagikan makanan sedikit demi sedikit, sehingga semua bekalan habis. Yang kami perolehi dari bekalan itu hanyalah sebiji kurma. Kami benar-benar merasa kepayahan setelah bekalan kami habis." 

"Tidak lama kemudian sampailah kami di tepi pantai, dan tiba-tiba kami menjumpai seekor ikan paus yang besarnya sama dengan sebuah timbunan tanah yang besar. Maka pasukan itu makan daging ikan paus tersebut selama lapan belas hari. Kemudian Abu Ubaidah memerintahkan agar dua tulang rusuk ikan itu ditegakkan, lalu dia memerintahkan agar seekor unta dilalukan di bawahnya; ternyata unta itu tidak menyentuh kedua tulang rusuk yang ditegakkan itu (menunjukkan betapa besarnya ikan itu)." 

Hadits ini diketengahkan di dalam kitab Shahihain, dan mempunyai banyak jalur bersumber dari Jabir ibnu Abdullah. 

Di dalam kitab Shahih Muslim, melalui riwayat Abuz Zubair, dari Jabir disebutkan, "Tiba-tiba di pinggir laut terdapat haiwan yang besarnya seperti timbunan tanah yang sangat besar. Lalu kami mendatanginya, ternyata haiwan tersebut adalah seekor ikan yang dikenali dengan nama ikan paus 'anbar." Abu Ubaidah mengatakan bahawa haiwan ini telah mati. Tetapi akhirnya Abu Ubaidah berkata, "Tidak, kami adalah utusan Rasulullah S.a.w, sedangkan kalian dalam keadaan darurat. Maka makanlah haiwan ini oleh kalian." 

Jabir melanjutkan kisahnya, "Kami mengkonsumsi ikan tersebut selama satu bulan, sedangkan jumlah kami seluruhnya ada tiga ratus orang, hingga kami semua gemuk kerananya. Kami mencedok minyak ikan dari kedua mata ikan itu dengan memakai baldi besar, dan dari bahagian mata itu kami dapat memotong daging sebesar kepala lembu." 

Jabir mengatakan bahawa Abu Ubaidah mengambil tiga belas orang lelaki, lalu mendudukkan mereka pada liang kedua mata ikan itu, dan ternyata mereka semuanya muat di dalamnya. Lalu Abu Ubaidah mengambil salah satu dari tulang rusuk ikan itu dan menegakkannya, kemudian memerintahkan agar melalukan seekor unta yang paling besar yang ada pada kami di bawahnya, dan ternyata unta itu dapat melaluinya dari bawahnya. Kami sempat mengambil bekal daging ikan itu dalam jumlah yang cukup banyak.

Selanjutnya Jabir berkata, "Ketika kami tiba di Madinah, kami menghadap kepada Rasulullah S.a.w dan menceritakan kepadanya hal tersebut, maka beliau S.a.w bersabda;

"Ikan itu adalah rezeki yang dikeluarkan oleh Allah bagi kalian, apakah masih ada pada kalian sesuatu dari dagingnya untuk kami makan?" 

Jabir melanjutkan kisahnya, "Lalu kami kirimkan kepada Rasulullah S.a.w sebahagian darinya, dan beliau S.a.w memakannya." 

Menurut sebahagian riwayat Imam Muslim, mereka menemui ikan paus ini bersama Nabi S.a.w. Sedangkan menurut sebahagian dari mereka, peristiwa tersebut terjadi di waktu yang lain. Dan menurut yang lainnya, peristiwanya memang satu, tetapi pada mulanya mereka bersama Nabi S.a.w. Kemudian Nabi S.a.w mengirim mereka dalam suatu pasukan khusus di bawah pimpinan Abu Ubaidah ibnul Jarrah, lalu mereka menemui ikan besar itu, sedangkan mereka berada dalam pasukan khusus di bawah pimpinan Abu Ubaidah. 

[Petikan dari Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-Maa-idah, ayat 96]

Adzan prayer Islamic wallpaper
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Rauh ibnu Ubadah, telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz ibnu Abdul Malik ibnu Abu Mahzurah, bahawa Abdullah ibnu Muhairiz pernah menceritakan kepadanya hadits berikut, sedangkan dia dahulu adalah seorang yatim yang berada di dalam pemeliharaan Abu Mahzurah. Dia berkata, "Aku pernah berkata kepada Abu Mahzurah, "Wahai pakcik, sesungguhnya aku akan berangkat ke negeri Syam, dan aku merasa ingin untuk bertanya kepadamu tentang peristiwa adzan yang dilakukan olehmu"." 

Abdullah ibnu Muhairiz melanjutkan kisahnya: Abu Mahzurah menjawabnya dengan jawapan yang positif, lalu dia menceritakan bahawa dia pernah mengadakan suatu perjalanan dengan sejumlah orang, dan ketika dia bersama teman-temannya berada di tengah jalan yang menuju ke Hunain, saat itu Rasulullah S.a.w dalam perjalanan pulang dari Hunain. 

Kemudian kami (Abu Mahzurah dan kawan-kawannya) bersua dengan Rasulullah S.a.w di tengah jalan. Kemudian juru adzan (Mu'adzin) Rasulullah S.a.w menyerukan adzan untuk shalat dekat Rasulullah S.a.w. Dan kami mendengar suara adzan itu ketika kami mulai menjauh darinya, lalu kami berseru dengan suara keras meniru suara adzan dengan maksud mengejek-ejek suara adzan itu. Ternyata Rasulullah S.a.w mendengar suara kami, lalu beliau mengirimkan seorang utusan kepada kami, dan akhirnya kami dihadapkan ke hadapannya. Maka Rasulullah S.a.w bertanya, "Siapakah di antara kalian yang suaranya tadi terdengar keras olehku?" Maka kaum yang bersama Abu Mahzurah mengisyaratkan kepadanya dan mereka memang benar. Nabi S.a.w melepaskan semuanya, sedangkan Abu Mahzurah ditahannya, lalu beliau bersabda, "Berdirilah dan serukanlah azan!" 

Abu Mahzurah berkata, "Maka aku terpaksa berdiri. Ketika itu tiada yang aku segani selain Rasulullah S.a.w dan apa yang beliau perintahkan kepadaku. Lalu aku berdiri di hadapan Rasulullah S.a.w dan Rasulullah S.a.w sendiri mengajarkan kepadaku kalimat adzan, iaitu; 

"Allah Mahabesar, Allah Mahabesar. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah, aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah. Marilah salat, marilah salat, marilah kepada kejayaan, marilah kepada kejayaan. Allah Mahabesar. Allah Mahabesar, tidak ada Tuhan selain Allah."

Setelah aku selesai menyeru adzan, Nabi S.a.w memanggilku dan memberiku sebuah kantung yang berisi sejumlah mata wang perak." Kemudian beliau meletakkan tangannya ke atas ubun-ubun Abu Mahzurah, lalu mengusapkannya sampai ke wajahnya, lalu turun ke kedua sisi dadanya, ulu hatinya. hingga tangan Rasulullah S.a.w sampai kepada pusat Abu Mahzurah. Setelah itu Rasulullah S.a.w bersabda, "Semoga Allah memberkati dirimu, dan semoga Allah memberkati perbuatanmu." 

Lalu aku (Abu Mahzurah) berkata, "Wahai Rasulullah, perintahkan-lah aku untuk menjadi juru azan di Mekah." Rasulullah S.a.w bersabda, "Aku telah perintahkan engkau untuk mengembang tugas ini." Sejak saat itu lenyaplah semua kebenciannya terhadap Rasulullah S.a.w dan kejadian tersebut membuatnya berubah, seluruh jiwa raganya menjadi sangat mencintai Rasulullah S.a.w. 

Kemudian dia datang kepada Attab ibnu Usaid, Amil Rasulullah S.a.w (di Mekah), lalu dia menjadi juru adzan shalat bersama Attab ibnu Usaid atas perintah dari Rasulullah S.a.w. 

Abdul Aziz ibnu Abdul Malik berkata, telah bercerita kepadanya hal yang sama. "Semua orang yang sempat aku jumpai dari keluarga-ku yang pernah menjumpai masa Abu Mahzurah menceritakan kisah yang sama seperti apa yang diceritakan oleh Abdullah ibnu Muhairiz kepadaku." Hal yang sama telah diriwayatkan pula oleh Imam Ahmad. 

Imam Muslim di dalam kitab Shahih-nya dan Ahlus Sunan yang empat orang telah meriwayatkannya melalui jalur Abdullah ibnu Muhairiz, dari Abu Mahzurah yang namanya adalah Samurah ibnu Mu'ir ibnu Luzan, salah seorang dari empat orang mu'adzin Rasulullah S.a.w. Dia adalah mu'adzin Mekah dalam waktu yang cukup lama. 

[Petikan dari Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-Maa-idah, ayat 58]


p/s: Lihatlah cara Rasulullah S.a.w berdakwah, penuh ketenangan dan berhikmah. Tidak seperti kebanyakan kita sekarang yang cepat melenting, melatah, mengutuk dan seumpamanya.

Kategori

Air terjun (8) Ajaib (22) Alam sekitar (10) Angkasalepas (51) Animasi GIF (3) Antik (8) Aqidah (14) Arkeologi (21) Astronomi (48) Bala bencana (41) Batu kalimah (4) Batu permata (23) Biar betul (112) Biologi (2) Bionik (4) Budaya (5) Cinemagraph (3) Dajjal (2) Download (2) Duit (37) Duit Kertas (15) Duit Syiling (24) Dunia Hiburan (127) Ekonomi Dunia (20) Ensaiklopedia (55) Foto (345) Freemason (2) Freeware (3) Gempa bumi (7) Geologi (6) Gerhana bulan (1) GIF animation (3) Grafik 3D (3) Halimunan (3) Hamas (8) Hantu (52) High speed video (6) Iblis (12) Illuminati (26) Imam empat mazhab (5) Indeks batu permata (1) Indeks duit (2) Indeks kad telefon (1) Indeks sampul duit raya (1) Indeks setem (1) Internet (91) Jalan-jalan (56) Jenayah (121) Jin (35) Kad telefon (3) Kamera (20) Kamera digital (15) Kata-kata hikmah (28) Kemalangan (56) Kematian (55) Kesihatan dan Perubatan (189) Ketenteraan (45) Kiamat (7) Kisah akhir zaman (2) Klasik (59) Kristologi (42) Landskap (108) Makanan dan minuman (17) Makro (6) Manipulasi Foto (6) Metafizik (5) Misteri (58) Motivasi (35) Muzium mini (65) Paleontologi (1) Palestine (49) Paranormal (28) Penggodam (22) Perang (30) Perkahwinan (22) Pernikahan (19) Perubatan Islam (5) Polis (9) Politik (130) Politik dunia (49) Puisi (6) Rekod (101) Robotik (27) Sains (59) Sampul duit raya (5) Scam (5) Sedih (46) Sejarah (29) Sejarah Islam (16) Sejarah kuno (4) Selebriti meninggal (12) Seni (5) Seni beladiri (1) Senibina (20) Serangga (15) Sukan (42) Syiah (15) Syirik (1) Syria (42) Teknologi (230) Teknologi Nano (7) Teori konspirasi (160) Time lapse (39) Timur Tengah (173) Tumbuhan (36) UFO (39) Ulama meninggal dunia (2) Video (290) Wallpaper Islamik (39) Yahudi (9) Zionis (20)