Cara Hidup

Konspirasi

Dunia Islam

Kisah Nabi dan Sahabat

Kisah umat dahulu

Sains

Foto

Pautan Luar

» » » Kisah sedih: Bayi tak punya anus, keluarga hidup sempit

Bayi tak punya anus, keluarga hidup sempit
Mungkin jika tidak melihat secara langsung penderitaaan yang dialami oleh Anita Astuti, 21, bersama anaknya, Abel Keisye, 9 bulan, orang tidak akan percaya.

Betapa tidak, dengan pendapatan sangat sedikit, warga Kampung I, Desa Pagar Dewa, Kecamatan Tanjung Agung, Muaraenim, Sumatera Selatan, ini bersama orang-tuanya terancam hidup menjadi orang tidak berumah kerana demi untuk mengubati anaknya. Semua harta bendanya habis terjual dan tergadai.

Bahkan rumahnya yang bersaiz 6 x 10 meter yang diperbuat daripada kayu sudah dimakan usia.

Lantainya tanah, tidur pun di atas tanah beralaskan tikar dan katil usang. Jangankan peralatan elektronik, lampu sahaja hanya ada sebuah dan itu pun menumpang dengan jiran yang kasihan kerana jika malam rumah selalu kelihatan gelap-gelita.

"Kami sudah tidak tahu lagi harus mengadu ke mana. Sawah sudah tidak punya lagi kerana terjual. Rumah sudah tergadai kepada peminjam wang kerana meminjam wang untuk mengubati anak saya. Suami sudah tidak bertanggungjawab lagi," tegas Anita sambil menggendong anaknya dengan mata berkaca-kaca, di rumahnya.

Menurut Anita yang didampingi ibunya Yusana, 50, sewaktu ia mengandungkan anaknya berumur empat bulan, suaminya yang berasal dari kampung jiran tanpa sebab yang jelas meninggalkannya.

Sejak saat itu, praktikal untuk memenuhi seluruh keperluannya terpaksa ia membanting tulang bersama kedua orang tuanya.

Setelah anaknya lahir pada tarikh 11 Disember 2010, ternyata ada kelainan dalam reproduksinya yang menurut doktor bahawa anaknya menderita kelainan usus sempit sehingga tidak boleh membuang air besar secara normal dan menyebabkan perutnya bengkak dan membiru.

Melihat kenyataan tersebut, awalnya dia terkejut dan tidak percaya. Bahkan suaminya walaupun sudah tidak memberi nafkah secara lahir dan batir sempat diberitahu tentang kelahiran anaknya yang menderita kelainan, namun ternyata disambut dingin.

Bahkan suaminya menuduh dirinya macam-macam seperti 'makan luar' dan sebagainya sebab tidak menerima keadaan anaknya tersebut.

Melihat tidak ada usaha bantuan dari suaminya, akhirnya ayahnya Abu Hanan, 70, cuba mengupayakan rawatan dengan menggunakan kemudahan program Jaminan Kesihatan Masyarakat (Jamkesmas) dan sempat menjalani rawatan di RSUD Dr HM Rabain Muaraenim, namun akhirnya dirujuk ke RSMH Palembang.

Atas saranan doktor akhirnya anaknya dilakukan pembedahan. Selama menjalani rawatan dan penyembuhan yang memakan masa kira-kira satu bulan, dia sekeluarga terpaksa tidak boleh bekerja, padahal mereka memerlukan wang untuk penginapan dan membeli ubat.

Kerana tidak ada wang lagi, akhirnya ayahnya terpaksa menjual sebidang tanah sawah satu-satunya milik keluarga mereka dengan harga Rp 3.5 juta. Namun ternyata wang tersebut habis sehingga ayahnya kembali mencari pinjaman dengan peminjam wang sebanyak Rp 4.5 juta yang tentu dengan bunga besar dengan jaminan rumah dan tanah mereka satu-satunya.

"Kami tidak ada jalan lain yang penting anak saya selamat. Jadi wang tersebut bukan saja untuk makan mereka tetapi untuk membeli ubat-ubatan yang ternyata cukup mahal. Sebab yang percuma itu kos pembedahan dan menginap, kalau ubat tetap beli. Contohnya selang ini saja harganya Rp 90 ribu dan itu harus beberapa kali dibeli," ujar Anita sambil menunjukkan selangnya.

Rencananya, selepas melakukan pembedahan pertama iaitu mengeluarkan usus untuk pembuangan najis tersebut, seharusnya anaknya menjalani kembali pembedahan kedua yakni untuk pembuatan anus. Namun kerana tidak ada bayaran lagi terpaksa keinginan tersebut belum dilakukan.

Dan selama belum dibedah, anaknya selalu menangis terutama ketika akan buang air besar sebab sering tersekat dan terasa perih sehingga ia perlu menggunakan hos sebagai alat bantu mengeluarkan kotoran dari pinggangnya.

Bahkan sering kasihan melihat anaknya, terutama ketika rasa gatal di bahagian pinggangnya selalu digarunya hingga terjadi kerengsaan dan kemerahan.

Dan untuk mengelakkan hal tersebut, terpaksa bahagian usus tersebut dia tutup dengan kain.

"Kami sekarang benar-benar bingung. Jangankan untuk pembedahan untuk makan saja susah apatah lagi untuk bayar hutang sahaja tidak mampu. Sebab jika dalam tujuh bulan ini kami belum boleh bayar hutang, maka rumah ini boleh disita," ujar Anita.

Untuk itu dia berharap ada pihak yang membantu kos pembedahan dan penginapan sehingga anak saya benar-benar hidup normal seperti kanak-kanak lain.


Sungguh kesian. Semoga Allah ta'ala permudahkan urusan kehidupan mereka, dan semoga diutuskan tangan-tangan untuk membantu meringankan beban penderitaan mereka, amin .......

«
Next
Catatan Terbaru
»
Previous
Catatan Lama


Artikel berkaitan:

Tiada ulasan:

Leave a Reply

Terima kasih :)

Kategori

Air terjun (8) Ajaib (22) Alam sekitar (10) Angkasalepas (51) Animasi GIF (3) Antik (8) Aqidah (13) Arkeologi (21) Astronomi (48) Bala bencana (41) Batu kalimah (4) Batu permata (23) Biar betul (112) Biologi (2) Bionik (4) Budaya (5) Cinemagraph (3) Dajjal (2) Download (2) Duit (37) Duit Kertas (15) Duit Syiling (24) Dunia Hiburan (127) Ekonomi Dunia (20) Ensaiklopedia (55) Foto (346) Freemason (2) Freeware (3) Gempa bumi (7) Geologi (6) Gerhana bulan (1) GIF animation (3) Grafik 3D (3) Halimunan (3) Hamas (8) Hantu (52) High speed video (6) Iblis (13) Illuminati (26) Imam empat mazhab (5) Indeks batu permata (1) Indeks duit (2) Indeks kad telefon (1) Indeks sampul duit raya (1) Indeks setem (1) Internet (91) Jalan-jalan (56) Jenayah (121) Jin (35) Kad telefon (3) Kamera (21) Kamera digital (16) Kata-kata hikmah (28) Kemalangan (57) Kematian (55) Kesihatan dan Perubatan (191) Ketenteraan (46) Kiamat (7) Kisah akhir zaman (2) Klasik (59) Kristologi (47) Landskap (110) Makanan dan minuman (17) Makro (6) Manipulasi Foto (6) Metafizik (5) Misteri (59) Motivasi (34) Muzium mini (65) Paleontologi (1) Palestine (49) Paranormal (28) Penggodam (23) Perang (31) Perkahwinan (22) Pernikahan (19) Perubatan Islam (5) Polis (9) Politik (130) Politik dunia (49) Puisi (6) Rekod (101) Robotik (27) Sains (60) Sampul duit raya (5) Scam (5) Sedih (46) Sejarah (29) Sejarah Islam (16) Sejarah kuno (4) Selebriti meninggal (12) Seni (5) Seni beladiri (1) Senibina (21) Serangga (15) Sukan (42) Syiah (15) Syirik (1) Syria (41) Teknologi (241) Teknologi Nano (7) Teori konspirasi (163) Time lapse (39) Timur Tengah (175) Tumbuhan (36) UFO (39) Ulama meninggal dunia (2) Video (291) Wallpaper Islamik (39) Yahudi (10) Zionis (20)