Cara Hidup

Konspirasi

Dunia Islam

Kisah Nabi dan Sahabat

Kisah umat dahulu

Sains

» » » Kisah Nabi Isa menghidupkan Orang Mati

Mayat bangun dari kubur
Abu Hudzaifah, Ishaq bin Bisyr telah meriwayatkan dengan sanad-sanadnya sendiri dari Ka'ab al-Ahbar, Wahb bin Munabbih, Ibnu Abbas dan Salman al-Farisiy. Hadits mereka saling melengkapi satu sama lain. Mereka mengatakan, "Tatkala Isa ibnu Maryam diutus dan dia menyampaikan bukti-bukti kebenaran kepada mereka, maka orang-orang munafiq dan kafir dari kalangan Bani Israel merasa takjub kepadanya, dan mengejeknya seraya berkata, "Apa yang dimakan oleh si fulan malam tadi dan apa yang sedang dia simpan?"

Lalu Isa ibnu Maryam memberitahu kepada mereka. Adapun orang-orang beriman, maka bertambahlah iman mereka. Sedangkan orang-orang kafir dan munafiq bertambah keraguan dan kekafiran mereka.

Meskipun demikian, Isa a.s tidak mempunyai rumah yang dijadikan tempat tinggal. Dia senantiasa berjalan di muka bumi tanpa memiliki tepat tinggal atau tempat yang dapat dikenali dengannya.

Pertama kali dia menghidupkan orang yang telah mati adalah ketika dia sedang berjalan dan melintasi seorang wanita yang sedang duduk di kubur sambil menangis. Isa a.s berkata kepadanya, "Ada apa dengan-mu wahai ibu?" Wanita tersebut berkata, "Anak perempuanku telah meninggal dunia dan aku tidak memiliki anak selain dari dia. Aku telah berjanji kepada Allah bahawa aku tidak akan meninggalkan tempat ini hingga aku merasakan kematian atau Allah menghidupkan anak-ku agar aku dapat melihatnya."

Isa berkata kepadanya, "Adakah bila kamu dapat melihatnya nanti kamu akan kembali ke rumah?" Wanita tersebut berkata, "Ya."

Ramai orang mengatakan, "Lalu Isa melaksanakan shalat dua raka'at kemudian datang dan duduk dekat kubur tersebut seraya menyeru, "Wahai fulanah, bangkitlah dengan izin Allah Yang Maha Pengasih. Keluarlah dari kubur." Lalu kubur tersebut bergerak-gerak. Kemudian Isa memanggilnya untuk kali kedua. Maka kubur tersebut merekah dengan izin Allah. Kemudian Isa memanggilnya untuk kali yang ketiga. Lalu mayat tersebut keluar dari kuburnya sambil membersihkan kepalanya dari tanah.

Isa berkata kepadanya, "Kenapa kamu terlambat ketika aku panggil?" Mayat tersebut berkata, "Ketika datang kepadaku panggilan, maka Allah mengutus malaikat untuk menyusun kembali jasadku. Pada seruan kedua, ruh-ku ditiupkan kembali ke tubuhku. Dan pada seruan ketiga, aku merasa takut kalau seruan tersebut adalah seruan Hari Kiamat, sehingga rambut, alis dan bulu mataku menjadi putih beruban kerana merasa takutnya akan datang Hari Kiamat."

Kemudian dia menghampiri ibunya seraya berkata, "Wahai ibuku, apa yang mendorongmu melakukan ini sehingga aku merasakan dua kali pedihnya kematian? Wahai ibuku, bersabarlah. Tidak ada hajat lagi bagiku di dunia ini. Wahai Ruhullah, mohonkan-lah kepada Allah agar aku dikembalikan ke akhirat dan dimudahkan kematian bagiku."

Lalu Isa berdoa kepada Allah, lantas mayat tadi kembali dimatikan dan tanah pun menjadi rata kembali. Peristiwa tersebut sampai ke telinga orang-orang Yahudi, sehingga mereka bertambah benci kepada Isa a.s.

Telah kami sebutkan setelah kisah Nuh bahawasanya Bani Israel meminta kepada Isa untuk menghidupkan kembali Sam bin Nuh. Maka Isa berdoa kepada Allah Ta'ala dan shalat dua raka'at. Kemudian Allah menghidupkannya. Sam bercerita kepada mereka tentang bahtera Nuh. Kemudian Isa a.s berdoa kembali, dan Sam pun kembali menjadi tanah.

As-Suddiy telah meriwayatkan dari Abu Shalih dan Abu Malik, dari Ibnu Abbas berkenaan dengan sebuah hadits yang menyebutkan bahawa ada seorang raja dari kalangan Bani Israel yang meninggal dunia. Lantas dia dibawa dengan ranjangnya mengadap Nabi Isa a.s. Lalu Isa berdoa kepada Allah Ta'ala. Maka orang ramai pun menyaksikan peristiwa yang sangat luar biasa dan menghairankan.


Mukjizat setiap nabi sesuai dengan keadaan zaman-nya

Mukjizat setiap nabi sesuai dengan keadaan pada zaman-nya. Para ulama menyebutkan, bahawa mukjizat Musa a.s sesuai dengan masyarakat ketika itu. Mereka adalah para tukang sihir yang handal. Maka Allah memberikannya mukjizat-mukjizat yang mengagumkan pandangan mata dan membuat orang menggigil. Tukang-tukang sihir itu mempunyai kemampuan dalam berbagai seni sihir. Maka ketika mereka menyaksikan sesuatu yang sangat menakjubkan dan agung, yang tidak mungkin muncul kecuali dari orang yang diberikan oleh Allah mukjizat untuk membenarkannya. Maka ketika itulah para ahli sihir tersebut menyatakan keIslamannya.

Demikian juga dengan Isa ibnu Maryam. Dia diutus di masa munculnya para tabib dan ahli hikmah. Maka Allah Ta'ala memberikannya mukjizat-mukjizat yang tidak dapat mereka tandingi. Mana mungkin ada ahli hikmah yang mampu menyembuhkan orang yang buta sejak lahir, yang keadaannya lebih parah daripada orang yang buta biasa. Mana ada orang yang dapat merawat penyakit sopak dan sejenisnya, termasuk penyakit yang sudah menahun. Dan mana mungkin ada seseorang yang dapat menghidupkan orang yang telah mati dari dalam kuburnya? Hal ini diketahui oleh setiap orang, bahawa itu merupakan mukjizat yang menunjukkan kebenaran orang yang menyampaikannya dan ke Maha Kuasaan Dzat yang telah mengutusnya.

Demikian halnya dengan Nabi Muhammad S.a.w yang diutuskan di tengah-tengah masyarakat yang memiliki bahasa sastera yang sangat tinggi. Maka Allah Ta'ala menurunkan Al-Qur'an yang tidak datang kepadanya kebathilan baik dari depan mahupun dari belakangnya, yang diturunkan dari Tuhan Yang Maha Bijaksana lagi Maha Terpuji.

Lafaz Al-Qur'an dapat melemahkan yang menentang dari kalangan jin dan manusia untuk mendatangkan yang sepertinya atau sepuluh surah-surah yang dibuat-buat yang menyamainya. Al-Qur'an juga memastikan bahawa mereka tidak akan mampu melakukannya baik di waktu itu mahupun di masa akan datang. 

[Imam Ibnu Katsir - Qishashul Anbiya']


Kisah Nabi Isa menghidupkan semula Ham bin Nuh untuk bertanya tentang Bahtera Nuh

Imam Abu Ja'far ibnu Jarir telah menyebutkan sebuah atsar yang gharib melalui hadits Ali ibnu Zaid ibnu Jad'an, dari Yusuf ibnu Mahran, dari Abdullah ibnu Abbas. Disebutkan bahawa Ibnu Abbas telah mengatakan bahawa kaum Hawariyyin berkata kepada Isa ibnu Maryam, "Sebaiknya engkau mengirimkan seorang lelaki sebagai wakil dari kita semua untuk melihat bahtera itu, lalu dia akan menceritakannya kepada kita." Maka Isa ibnu Maryam membawa mereka pergi hingga sampai di sebuah bukit pasir, lalu Isa mengambil segenggam pasir dengan telapak tangannya dan berkata, "Tahukah kalian, apakah ini?" Mereka menjawab, "Allah dan utusan-Nya lebih mengetahui." Isa menjawab, "Ini adalah mata kaki Ham ibnu Nuh."

Kemudian Nabi Isa memukul bukit pasir itu dengan tongkatnya seraya bersabda, "Berdirilah dengan izin Allah." Tiba-tiba berdirilah Ham seraya menepiskan pasir yang ada di kepalanya yang telah beruban. Isa bertanya kepadanya, "Apakah dalam keadaan seperti ini ketika kamu mati?" Ham ibnu Nuh menjawab, "Tidak, aku meninggal dunia dalam usia yang masih muda. Tetapi aku menduga bahawa kematian itu merupakan hari kiamat, kerana itulah maka aku beruban."

Isa bertanya, "Ceritakanlah kepada kami tentang bahtera Nabi Nuh." Ham ibnu Nuh menjawab, "Panjangnya adalah seribu dua ratus hasta dan lebarnya enam ratus hasta. Bahtera itu terdiri atas tiga tingkat, salah satunya untuk haiwan dan binatang liar, yang lainnya untuk manusia, dan yang terakhir untuk burung-burung."

Ham melanjutkan kisahnya, "Setelah kotoran haiwan terlalu banyak, maka Allah menurunkan wahyu kepada Nuh a.s., memerintahkan kepadanya agar menggelitiki ekor gajah. Maka Nuh a.s. menggelitikinya, lalu dari ekor gajah itu keluarlah seekor babi betina yang langsung melahap kotoran tersebut. Dan ketika tikus-tikus muncul di dalam bahtera itu, mereka menggerogoti kayu-kayu dan tali temalinya. Maka Allah menurunkan wahyu kepada Nuh a.s., memerintahkannya agar memukul wajah, singa di antara kedua matanya. Maka Nuh a.s. memukulnya, dan keluarlah burung helang jantan dan betina dari hidung singa itu, lalu keduanya menyambar tikus-tikus tersebut.

Isa berkata kepada Ham, "Bagaimanakah Nuh mengetahui bahawa daratan telah tenggelam?" Ham menjawab, "Nuh a.s. mengutus burung gagak yang menyampaikan berita kepadanya. Tetapi burung gagak itu menjumpai bangkai, lalu burung gagak itu hinggap padanya dan memakannya, maka Nuh a.s. berdoa kepada Allah, semoga burung gagak selalu dicekam rasa takut. Kerana itulah burung gagak tidak biasa tinggal di rumah-rumah.

Kemudian Nuh a.s. mengirimkan burung merpati, lalu burung merpati itu datang dengan membawa daun pohon zaitun pada paruhnya dan daun pohon tin pada kakinya. Kerana itulah Nuh a.s. mengetahui bahawa seluruh negeri telah tenggelam. Lalu Nabi Nuh a.s. mengalungkan ikat pinggangnya pada leher burung merpati dan mendoakannya agar hidupnya selalu dalam aman dan jinak. Kerana itulah maka burung-burung merpati biasa tinggal di rumah-rumah."

Kaum Hawariyyin berkata, "Wahai utusan Allah, bolehkah kami membawa Ham ini kepada keluarga kami dan duduk bersama kami seraya bercerita kepada kami?" Isa menjawab, "Mana mungkin orang yang tidak mempunyai rezeki dapat mengikuti kalian?" Maka Nabi Isa berkata kepada Ham, "Kembalilah kamu seperti semula dengan seizin Allah!" Maka kembalilah Ham dalam bentuk semulanya, iaitu berupa pasir.

[Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Surah Hud, ayat 37]


«
Next
Catatan Terbaru
»
Previous
Catatan Lama


Artikel berkaitan:

Tiada ulasan:

Leave a Reply

Terima kasih :)

Kategori

Air terjun (9) Ajaib (22) Alam sekitar (10) Angkasalepas (51) Animasi GIF (3) Antik (8) Aqidah (13) Arkeologi (21) Astronomi (48) Bala bencana (41) Batu kalimah (4) Batu permata (23) Biar betul (112) Biologi (2) Bionik (4) Budaya (5) Cinemagraph (3) Dajjal (2) Download (2) Duit (37) Duit Kertas (15) Duit Syiling (24) Dunia Hiburan (127) Ekonomi Dunia (20) Ensaiklopedia (55) Foto (346) Freemason (2) Freeware (3) Gempa bumi (7) Geologi (6) Gerhana bulan (1) GIF animation (3) Grafik 3D (3) Halimunan (3) Hamas (8) Hantu (52) High speed video (6) Iblis (13) Illuminati (26) Imam empat mazhab (5) Indeks batu permata (1) Indeks duit (2) Indeks kad telefon (1) Indeks sampul duit raya (1) Indeks setem (1) Internet (91) Jalan-jalan (56) Jenayah (121) Jin (35) Kad telefon (3) Kamera (21) Kamera digital (16) Kata-kata hikmah (28) Kemalangan (57) Kematian (55) Kesihatan dan Perubatan (191) Ketenteraan (46) Kiamat (7) Kisah akhir zaman (2) Klasik (59) Kristologi (47) Landskap (111) Makanan dan minuman (17) Makro (6) Manipulasi Foto (6) Metafizik (5) Misteri (59) Motivasi (34) Muzium mini (65) Paleontologi (1) Palestine (49) Paranormal (28) Penggodam (23) Perang (31) Perkahwinan (22) Pernikahan (19) Perubatan Islam (5) Polis (9) Politik (130) Politik dunia (49) Puisi (6) Rekod (101) Robotik (27) Sains (60) Sampul duit raya (5) Scam (5) Sedih (46) Sejarah (29) Sejarah Islam (16) Sejarah kuno (4) Selebriti meninggal (12) Seni (5) Seni beladiri (1) Senibina (21) Serangga (15) Sukan (42) Syiah (15) Syirik (1) Syria (41) Teknologi (241) Teknologi Nano (7) Teori konspirasi (163) Time lapse (39) Timur Tengah (176) Tumbuhan (36) UFO (39) Ulama meninggal dunia (2) Video (292) Wallpaper Islamik (39) Yahudi (10) Zionis (20)