Cara Hidup

Konspirasi

Dunia Islam

Kisah Nabi dan Sahabat

Kisah umat dahulu

Sains

Foto

Pautan Luar

» » Warga AS yang peluk Islam kerana tertarik dengan Sujud dan Wudhu

Raphael Narbaez
Raphael Narbaez adalah lelaki kelahiran Texas, California, yang segera dibaptis sebagai seorang Katolik, tak lama setelah dilahirkan ke muka bumi. Maklum saja, dia berasal dari keluarga Katolik yang taat.

Narbaez membesar di Lubbock, wilayah Texas yang mempunyai banyak gereja dan dihuni komuniti kuat Kristian. Persekitaran tersebut membawanya menjadi seorang 'saksi Yehuwa' (Tuhan orang Yahudi).

'Saksi Yehuwa' adalah sebuah denominasi umat Kristian pemulih kepercayaan milenialisme, di luar ajaran utama Kristian dan tidak meyakini adanya Triniti.

Suatu hari, kata Narbaez, pintu rumahnya diketuk oleh beberapa orang. Mereka mengadakan pengajian Bibel di rumah. Setelah pengajian itu, beliau dan keluarganya juga mendatangi gereja para 'saksi Yehuwa'. Mereka menghadiri beberapa mesyuarat dan bergabung dengan jamaah kebaktian mereka. Mereka pun menjadi sebahagian dari para saksi Yehuwa.

Narbaez pun dengan penuh semangat mengkaji Bible. Semakin dalam mengkaji dan mendalami Bible, beliau dihadapkan pada sebuah ironi mengenai kitab sucinya itu.

"Siapapun yang familiar dengan naskah tersebut tahu persis bahawa Bibel telah banyak tercemar di sepanjang sejarah. Namun di sisi lain, aku selalu merasa bahawa Bibel yang asli benar-benar berasal dari Tuhan," katanya. Umat ​​Kristian yang lain pun, kata dia, memuaskan diri dengan pemikiran yang sama, bahawa Bibel yang asli hebat dan logik.

Narbaez mula belajar lebih banyak dan mendalam Bibel, hingga dia dibaptis sebagai saksi Yehuwa apabila memasuki usia 13 tahun. Semenjak itu, dia seperti mendapat suntikan semangat untuk berbuat lebih banyak 'kerja Tuhan.'

"Sesuatu yang tidak biasa terjadi. Aku diakui dan diberkati untuk menjadi pembicara dalam acara-acara kebaktian. Dan aku mulai berbicara di depan jamaat berjumlah besar," katanya.

Bahkan, dia baru berusia 20 tahun ketika mempunyai jamaat kebaktian sendiri, dan dia semakin mendalami ajaran tentang 'saksi-saksi Yehuwa. Lalu, setelah melewati banyak kebaktian, doa, dan duka, Narbaez meninggalkan agamanya dan tidak cuba untuk kembali.

Yang terjadi kemudian, katanya, dia tak dapat berpindah ke agama baru apapun. "Sebagai 'saksi Yehuwa,' aku diajari bahawa semua agama tidak baik, bahawa hanya para 'saksi Yehuwa' yang mampu membawaku pada penerimaan terhadap Tuhan," katanya.

Dengan penuh kesedaran, Narbaez tak lagi mempercayai semua ajaran 'Saksi-saksi Yehuwa,' juga ajaran agama lain. Jadilah dia seseorang tanpa agama.

"Mujurlah, aku bukan seorang tanpa Tuhan. Aku masih mempercayai adanya Tuhan yang menciptakan seisi semesta," katanya.

Dia lalu memutuskan untuk kembali ke gereja, tempat di mana ajarannya berasal. "Aku dilahirkan sebagai seorang Katolik dan menjadi seorang 'saksi Yehuwa' sepanjang hidupku, aku kembali ke sana untuk mencari sesuatu yang mungkin saja telah kulewatkan," katanya.

Tiga bulan lamanya Narbaez menghanyutkan diri dalam doa-doa, kebaktian dan juga misa. Namun, semua itu tidak mengubah keadaan yang dialaminya. "Sama sekali tidak menarik fikiranku, tidak juga hatiku," ujarnya.

Hingga pada satu hari, dia berkesempatan bertemu dengan seorang Muslimah yang sentiasa kelihatan gembira dan ramah. "Aku memerhatikannya dan tertarik dengan personalitinya. Dia memberitahuku banyak hal tentang Islam."

Setelah itu, tak sedikitpun terdetik niat dalam benaknya untuk memeluk Islam. "Aku hanya berfikir tentang sebuah keinginan menjadi umat Kristian yang baik, dan aku yakin dengan cara Tuhan menjadikanku seorang Kristian taat."

Narbaez pun kembali mendalami Bible. Dia melakukannya berjam-jam, terutama waktu malam. Dia membaca seluruh isi kitab Perjanjian Baru, dan melahap Perjanjian Lama; Genesis (Permulaan), Deutronomy (Ulangan), Exodus (Pemergian).

Lalu ketika dia mencapai bahagian tentang Prophets (Nabi-nabi), Narbaez tiba-tiba ingin merehatkan matanya sambil berfikir tentang pertemuannya dengan Muslimah yang memberitahunya tentang Islam, tentang menjadi seorang Muslim, tentang Al-Quran, dan tentang Allah S.W.T.

"Lalu aku berkata, 'Baiklah, aku adalah orang dengan fikiran terbuka sekarang. Aku akan mencari tahu tentang itu, bukan sebagai seorang saksi Yehuwa'," tuturnya.

Mula-mula dia berfikir tentang jumlah Muslim dunia yang mencapai 1.2 bilion. Lalu Narbaez berfikir bahawa ternyata syaitan tak terlalu hebat untuk boleh memperdaya 1.2 bilion umat Islam, dan dia pun mulai membaca Al-Quran untuk mencari jawapannya.

Raphael melengkapkan bacaannya, dan mula mencari jawapan lebih dari yang diharapkannya. "Segala sesuatunya menjadi jelas. Bahkan, aku boleh memahami Bibel-ku setelah membaca Al-Quran," tegasnya. Dan Narbaez menyimpulkannya sebagai cara Tuhan menjadikannya seorang umat Kristian yang baik.

"Tuhan mengajariku melalui Al-Quran."

Raphael terus membaca Al-Quran. Menurutnya, isinya lebih mudah dan lebih ringkas daripada kitab yang sering dibacanya. "Aku mula meninggalkan Bibel yang pernah kuyakini sebagai perkataan Tuhan."

Bersamaan dengan itu, Narbaez mempunyai keinginan untuk menemui orang-orang Islam pemilik kitab suci tersebut. Dia memilih masjid sebagai tempat yang tepat untuk bertemu mereka, untuk memeriksa kebenaran maklumat yang pernah dikatakan oleh wanita Muslim yang pernah ditemuinya.

Dengan menggunakan kereta, Narbaez mendatangi sebuah masjid di California bahagian selatan. "Perutku menegang, rasanya seperti ketika kita diharuskan melakukan sesuatu sedangkan kita tidak mahu," katanya.

Sambil berputar beberapa kali melewati masjid, dia kemudiannya mencari-cari alasan untuk membatalkan niatnya memasuki masjid tersebut. Dia mendapat sebuah alasan. Kawasan letak kereta masjid tersebut penuh.

'' Aku akan berputar sekali lagi. Jika tidak ada kereta yang keluar dari halaman masjid, aku akan pulang. "

"Allah Maha Berkehendak," ujarnya.

Dia memberitahu, saat melintas di depan masjid untuk terakhir kalinya, sebuah kereta keluar. Dia menjadi jauh lebih cemas dari sebelumnya. Namun dia menepati janjinya.

Narbaez menghampiri sekumpulan orang yang berbaur di dalam masjid selesai solat berjemaah, saat beberapa di antara mereka menyambutnya sambil mengucap salam. Seseorang yang menyedari bahawa Narbaez adalah orang baru di sana, menggandengnya, mengajaknya mengelilingi masjid, dan mengajarnya berwudhu.

Dia terkesima sekaligus takjub. "Aku suka cara mereka (Muslim) menyucikan diri, dan semua amalan yang mereka lakukan," ujarnya. Dia amat kagum dengan gerakan ruku dan sujud, yang dimaknainya sebagai ekspresi makhluk yang tidak berdaya di hadapan Tuhan.

Dalam hatinya muncul keinginan yang kuat untuk berdoa dengan cara yang dilakukan Muslim. "Saya merasa seperti pulang kembali ke rumah setelah lama perjalanan." Raphael mantap memeluk Islam tak lama selepas itu.

Kemantapan hatinya itu, kata Raphael, bermuara pada Al-Quran dan hadis. "Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat," ujar Raphael mengutip surah kegemarannya, an-Nasr.

[Republika Online]

«
Next
Catatan Terbaru
»
Previous
Catatan Lama


Artikel berkaitan:

Tiada ulasan:

Leave a Reply

Terima kasih :)

Kategori

Air terjun (9) Ajaib (22) Alam sekitar (10) Angkasalepas (51) Animasi GIF (3) Antik (8) Aqidah (13) Arkeologi (21) Astronomi (48) Bala bencana (41) Batu kalimah (4) Batu permata (23) Biar betul (112) Biologi (2) Bionik (4) Budaya (5) Cinemagraph (3) Dajjal (2) Download (2) Duit (37) Duit Kertas (15) Duit Syiling (24) Dunia Hiburan (127) Ekonomi Dunia (20) Ensaiklopedia (55) Foto (346) Freemason (2) Freeware (3) Gempa bumi (7) Geologi (6) Gerhana bulan (1) GIF animation (3) Grafik 3D (3) Halimunan (3) Hamas (8) Hantu (52) High speed video (6) Iblis (13) Illuminati (26) Imam empat mazhab (5) Indeks batu permata (1) Indeks duit (2) Indeks kad telefon (1) Indeks sampul duit raya (1) Indeks setem (1) Internet (91) Jalan-jalan (56) Jenayah (121) Jin (35) Kad telefon (3) Kamera (21) Kamera digital (16) Kata-kata hikmah (28) Kemalangan (57) Kematian (55) Kesihatan dan Perubatan (191) Ketenteraan (46) Kiamat (7) Kisah akhir zaman (2) Klasik (59) Kristologi (47) Landskap (111) Makanan dan minuman (17) Makro (6) Manipulasi Foto (6) Metafizik (5) Misteri (59) Motivasi (34) Muzium mini (65) Paleontologi (1) Palestine (49) Paranormal (28) Penggodam (23) Perang (31) Perkahwinan (22) Pernikahan (19) Perubatan Islam (5) Polis (9) Politik (130) Politik dunia (49) Puisi (6) Rekod (101) Robotik (27) Sains (60) Sampul duit raya (5) Scam (5) Sedih (46) Sejarah (29) Sejarah Islam (16) Sejarah kuno (4) Selebriti meninggal (12) Seni (5) Seni beladiri (1) Senibina (21) Serangga (15) Sukan (42) Syiah (15) Syirik (1) Syria (41) Teknologi (241) Teknologi Nano (7) Teori konspirasi (163) Time lapse (39) Timur Tengah (175) Tumbuhan (36) UFO (39) Ulama meninggal dunia (2) Video (291) Wallpaper Islamik (39) Yahudi (10) Zionis (20)