Cara Hidup

Konspirasi

Dunia Islam

Kisah Nabi dan Sahabat

Kisah umat dahulu

Sains

Foto

» » » Kesan Takabbur dan cara mengatasinya

agent smith - The Matrix
Kesan Terhadap Peribadi:

Pertama. Terhadap Peribadi Aktivis: Tidak dapat menilai dan mengambil suatu pelajaran.

Orang yang sombong dan merasa diri lebih tinggi dari hamba-hamba Allah yang lain, secara sedar ataupun tidak, seolah-olah mencabar kedudukan uluhiyah (sifat ketuhanan), dan Allah pasti akan memberikan hukuman kepadanya. Hukuman yang pertama yakni dia akan terhalang dari kemampuan menilai dari mengambil pelajaran. Dia akan berpaling dari tanda-tanda kekuasaan Allah dalam kehidupan dan alam semesta. Firman-Nya:

ذلك من أنباء الغيب نوحيه إليك وما كنت لديهم إذ أجمعوا أمرهم وهم يمكرون) 102 (

"Dan berapa banyak tanda-tanda (kekuasaan Allah) di langit dan di bumi yang mereka melaluinya, sedangkan mereka berpaling darinya." (Surah Yusuf [12]: 105)

Padahal mereka yang dihalang oleh Allah untuk melihat dan memetik pelajaran, maka mengakibatkan kebinasaan dan kerugian yang sangat jelas. Mereka akan terus menerus berada dalam lumpur aib serta tenggelam dalam dosa sampai akhir hayatnya.

Rasulullah shallahu alaihi wassalam bersabda,

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi serta silih bergantinya malam dan siang, ada tanda-tanda bagi orang yang berakal ..." Sampai firman Allah, "... Maha suci Engkau, maka peliharalah kami dari api neraka". (Surah Aali Imran [3]: 190-191)

Kemudian Rasulullah shallahu alaihi wassalam bersabda, "Celakalah bagi orang yang membaca ayat ini, tetapi dia tidak mahu memikirkannya".


Timbulnya Kegelisahan dan Keresahan Jiwa

Kesan kedua-dua dari sikap takabbur adalah timbulnya keresahan dan kegelisahan jiwa. Dia ingin agar orang lain sentiasa menundukkan kepala kepadanya. Jika dia tidak mendapat layanan seperti itu, dia gelisah dan resah. Maha Benar Allah yang berfirman:

ومن أعرض عن ذكري فإن له معيشة ضنكا

"Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit ..." (QS. Thaha [20]: 124)

لنفتنهم فيه ومن يعرض عن ذكر ربه يسلكه عذابا صعدا) 17 (

"Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan Tuhannya, nescaya akan dimasukkan olehNya ke dalam azab yang berat." (Surah Jin [72]: 17)


Konsisten Dengan Aib dan Kekurangan

Pengaruh buruk yang ketiga dari sikap takabbur adalah konsisten dengan aib dan kekurangannya, sebab orang yang takabbur itu menyangka bahawa dia telah mencapai kesempurnaan dalam segala hal. Dia enggan mengoreksi diri untuk mengenal kepastian kemampuan dan meluruskan hal-hal yang perlu diperbaiki. Dia sukar menerima nasihat dan petunjuk dari orang lain. Orang seperti itu akan tetap tenggelam dalam aib dan kekurangan sampai akhir hayatnya, kemudian akan kekal di dalam neraka.

Firman-Nya:

قل هل ننبئكم بالأخسرين أعمالا) 103 (الذين ضل سعيهم في الحياة الدنيا وهم يحسبون أنهم يحسنون صنعا) 104 (

"Katakanlah, 'Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling rugi perbuatannya? Iaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahawa mereka telah berbuat sebaik-baiknya." (Surah al-Kahfi [18]: 103-104)

بلى من كسب سيئة وأحاطت به خطيئته فأولئك أصحاب النار هم فيها خالدون) 81 (

"Bukanlah demikian, yang benar, sesiapa yang berbuat dosa dan diliputi oleh dosanya, mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya." (Surah al-Baqarah [2]: 81)


Kedua. Terhadap Amal Islami.

Sedikitnya Para Penyokong dan Timbulnya Perpecahan dan Cerai Berai.

Terjadinya perkara seperti itu merupakan hal yang lumrah, sebab hati manusia cenderung tidak suka, bahkan membenci orang yang takabbur, angkuh, lagi sombong diri atau merasa paling tinggi dan lebih mulia. Kerana dengan sikap takabburnya itu dia melakukan penghinaan dan merendahkan orang lain.

Dengan demikian, sangat wajar jika dia itu akan dijauhi oleh orang, dan tidak mendapatkan sokongan atau simpati dari khalayak. Selain itu juga ahli harakah akan lebih mudah dilanda perpecahan dan perselisihan, terutama dengan ahli-ahli yang benar-benar tulus dan ikhlas serta tanpa mengharapkan balasan. Bila telah mencapai tahap ini, maka amal Islami yang tengah mereka usahakan dengan sendirinya akan lebih mudah diluluhkan, atau paling tidak, akan terbantut lajunya.

Al-Quran sebenarnya telah memerhatikan masalah tersebut, iaitu ketika menjelaskan mengenai sikap kaum munafik.

Firman-Nya:

وإذا قيل لهم تعالوا يستغفر لكم رسول الله لووا رؤوسهم ورأيتهم يصدون وهم مستكبرون) 5 (

"Dan apabila dikatakan kepada mereka, 'Marilah (beriman agar Rasulullah meminta ampunan bagimu, mereka membuang muka mereka, dan kamu lihat mereka berpaling sedang mereka menyombongkan diri". (Surah Al-Munafiqun [63]: 5)

Rasulullah shallahu alaihi wasallam bersabda, "Dan sesungguhnya Allah mewahyukan aku agar kamu saling merendahkan hati, sehingga tidak ada sesorang yang merasa bangga di atas orang lain, dan seseorang tidak menindas yang lain." (Hadith Riwayat Muslim)

Terhalang dari Pertolongan dan Sokongan Allah.

Ketentuan Allah sudah pasti bahawa Dia tidak akan memberi pertolongan dan sokongan kepada orang yang takabbur atau besar kepala pada saat dia menghadapi kesulitan dan kekurangan. Pertolongan Allah berkait rapat dengan tahap pematuhan kita terhadap-Nya. Inilah yang difahamkan dari firman Allah, "Dan sesungguhnya Allah telah menolong kamu dalam Perang Badar, padahal (ketika itu) kamu merupakan orang-orang yang dalam keadaan lemah ..." (QS. Ali Imran [3]: 123)


Cara Mengatasi Takabbur.

Pertama, kita harus sentiasa mewaspadai akibat-akibat buruk yang boleh ditimbulkan oleh sikap takabbur ini, baik terhadap diri peribadi ataupun terhadap amal Islamik yang sedang kita usahakan, dan aneka akibatnya bagi kita, baik akibat duniawi ataupun ukhrawi. Sebagaimana yang telah dikemukakan. Dengan sentiasa mewaspadainya, insya Allah kita akan mampu menangkis setiap serangan penyakit tersebut datang, dan akan dapat memotivasi jiwa kita untuk sentiasa menghindarinya.

Kedua, membiasakan diri mengunjungi orang-orang sakit, melihat orang yang tenat, tertimpa bencana, ikut serta mengiringi jenazah, dan berziarah kubur. Hal demikian juga akan mampu menggerakkan hati kita untuk kembali kepada Allah dengan bertawadhu.

Ketiga, memutuskan hubungan persahabatan dengan para mutakabbirin (orang-orang yang sombong) dan menerjunkan diri ke tengah-tengah pergaulan dengan orang-orang yang rendah hati dan khusyuk dapat mengembalikan cahaya dirinya yang telah hilang dan menimbulkan kembali sinar fitrah jiwanya seperti ketika dia dilahirkan.

Keempat, duduk bersama kaum dhu'afa, fakir miskin, dan orang-orang kurang upaya, dan makan dan minum bersama mereka, sebagaimana telah dicontohkan oleh Rasulullah shallahu alaihi wassalam, para sahabat, serta para ulama salaf, akan dapat mendidik jiwa kita menghilangkan perilaku takabbur sekaligus menuntunnya kembali ke arah yang benar.

Kelima, kita harus sentiasa mentafakuri (memikirkan) kurnia dan nikmat Allah yang telah dilimpahkan, baik terhadap diri kita mahupun terhadap alam raya yang terbentang di sekeliling kita, baik yang besar mahupun yang kecil. Misalnya dengan mengemukakan soalan-soalan, siapakah yang mendatangkan itu semua? Kemudian siapakah yang berkuasa mencabutnya kembali? Kaedah ini akan memberikan manfaat bagi orang-orang yang mempunyai sikap takabbur.

Keenam, kita harus sentiasa mengkaji dan mengambil ibrah (pelajaran) dari kisah-kisah hidup manusia yang pernah berlaku sombong di dunia ini, seperti Namrud, Firaun, Haaman, Qarun, Abu Jahal, Ubay bin Khalaf, atau para diktator, serta orang -orang yang melampaui batas lain. Begitu juga dengan kisah si raja takabbur, iblis laknatullah. Bagaimanakah akhir hidup mereka? Dan kemanakah tempat kembali mereka? Kisah-kisah seperti ini banyak terdapat di dalam al-Quran, Sunnah Nabi, dan buku-buku sejarah biografi para salaf. Wallahu'alam.

«
Next
Catatan Terbaru
»
Previous
Catatan Lama


Artikel berkaitan:

Tiada ulasan:

Leave a Reply

Terima kasih :)

Kategori

Air terjun (8) Ajaib (22) Alam sekitar (10) Angkasalepas (51) Animasi GIF (3) Antik (8) Aqidah (13) Arkeologi (21) Astronomi (48) Bala bencana (41) Batu kalimah (4) Batu permata (23) Biar betul (112) Biologi (2) Bionik (4) Budaya (5) Cinemagraph (3) Dajjal (2) Download (2) Duit (37) Duit Kertas (15) Duit Syiling (24) Dunia Hiburan (127) Ekonomi Dunia (20) Ensaiklopedia (55) Foto (346) Freemason (2) Freeware (3) Gempa bumi (7) Geologi (6) Gerhana bulan (1) GIF animation (3) Grafik 3D (3) Halimunan (3) Hamas (8) Hantu (52) High speed video (6) Iblis (13) Illuminati (26) Imam empat mazhab (5) Indeks batu permata (1) Indeks duit (2) Indeks kad telefon (1) Indeks sampul duit raya (1) Indeks setem (1) Internet (91) Jalan-jalan (56) Jenayah (121) Jin (35) Kad telefon (3) Kamera (21) Kamera digital (16) Kata-kata hikmah (28) Kemalangan (57) Kematian (55) Kesihatan dan Perubatan (191) Ketenteraan (46) Kiamat (7) Kisah akhir zaman (2) Klasik (59) Kristologi (47) Landskap (110) Makanan dan minuman (17) Makro (6) Manipulasi Foto (6) Metafizik (5) Misteri (59) Motivasi (34) Muzium mini (65) Paleontologi (1) Palestine (49) Paranormal (28) Penggodam (23) Perang (31) Perkahwinan (22) Pernikahan (19) Perubatan Islam (5) Polis (9) Politik (130) Politik dunia (49) Puisi (6) Rekod (101) Robotik (27) Sains (60) Sampul duit raya (5) Scam (5) Sedih (46) Sejarah (29) Sejarah Islam (16) Sejarah kuno (4) Selebriti meninggal (12) Seni (5) Seni beladiri (1) Senibina (21) Serangga (15) Sukan (42) Syiah (15) Syirik (1) Syria (41) Teknologi (241) Teknologi Nano (7) Teori konspirasi (162) Time lapse (39) Timur Tengah (175) Tumbuhan (36) UFO (39) Ulama meninggal dunia (2) Video (291) Wallpaper Islamik (39) Yahudi (10) Zionis (20)