Cara Hidup

Konspirasi

Dunia Islam

Kisah Nabi dan Sahabat

Kisah umat dahulu

Sains

» » » Pesanan Ustadz Abdul Jabbar, Mantan Mubaligh Kristian

Pesanan Ustadz Abdul Jabbar, Mantan Mubaligh Kristian
Nama saya Bernardus Doni, saya lahir di Malang-Jawa Timur 36 tahun yang lalu. Saya dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga Katholik Roma yang fanatik, eyang saya seorang Roman Katholik, kakak sulung saya seorang biarawati. Dari kecil saya sudah dididik dalam ajaran Katholik yang disiplinnya sangat luar biasa. Setiap hari Sabtu dan Ahad kami diharuskan untuk pergi ke gereja.

Pendidikan dasar dan menengah saya ikuti di sekolah Katholik di kota Malang. Ketika sekolah di SMP Bromeus, Santo Borromeus, tidak semua pelajar beragama Katholik, ada juga yang beragama Islam. Pergaulan lintas agama tersebut membuat saya ikut tertarik mengenal Islam. Ketika melanjutkan pengajian ke sekolah menengah atas yang masih berwarna Katholik, saya mula diam-diam belajar agama Islam. Tapi sekadar ingin tahu.

Pada waktu itu ramai orang mengira saya beragama Islam, kerana saya juga belajar solat dan ikut berpuasa, padahal saya masih seorang Katholik. Apalagi saya akan diorbitkan untuk menjadi mubaligh dengan tugas khusus mengkristiankan seramai-ramainya orang Islam.

Sebenarnya setiap pemeluk agama Kristian adalah mubaligh. Mereka wajib menyebarkan amanat agung untuk setiap umat Kristian sesuai dengan pesan di surat Matius pasal 24 ayat 19-20 yang target utamanya mencari domba-domba yang sesat. Pemeluk agama selain Kristian adalah domba-domba yang sesat dan harus dikembalikan ke jalan yang benar, iaitu menjadi pemeluk Kristian.


Mencari kelemahan Islam

Setelah selesai SMA pada tahun 1996 saya berangkat ke Jakarta dan menemui seorang pendeta bernama Lexi. Untuk peringkat awal saya akan diberi penugasan di mall-mall yang ramai remaja muslimnya, nanti saya dan beberapa teman akan mengajak mereka bersenang-senang lalu dipengaruhi imannya. Kami juga diberi dana yang besar untuk membantu orang-orang yang menjadi sasaran, menyenangkan hati mereka dengan memberi hadiah atau kalau kesulitan mereka kami pinjami wang.

Saya juga harus punya bekal, iaitu ilmu tentang keislaman, lalu saya diberi biasiswa untuk kuliah di jurusan bahasa Arab IKIP Jakarta (sekarang UNJ). Saya sangat bersemangat menerima penugasan tersebut. Biasanya secara berkala ada penilaian dari pendeta untuk para mubaligh muda yang telah berjaya memurtadkan orang Islam.

Kerana ini tugas rahsia, tidak ada orang yang tahu kegiatan saya, teman-teman kampus mengira saya orang Islam kerana saya cepat menguasai bahasa Arab bahkan untuk tambahan penguasaan ilmu saya juga ikut kuliah di LIPIA (Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Bahasa Arab).

Cara yang dilakukan oleh para mubaligh dalam mencapai tujuan mereka berpegang pada Matius 10 pasal 16 untuk mengembalikan domba-domba yang tersesat. Intinya, membolehkan cara apa pun untuk mengkristiankan orang lain.

Makanya, dalam misi ini, ada yang pakai hipnotis, ada yang menghamilkan wanita muslim lebih dulu, ada yang melalui bantuan, pokoknya dengan pelbagai cara. Saya juga pernah menjadi pasukan kreatif KKR (Kebaktian Kebangkitan Rohani) yang mengandungi testimoni orang-orang yang sakit lalu boleh sembuh kerana menempuh jalan Yesus, mereka yang dulunya melarat boleh jadi sejahtera kerana memilih jalan kebenaran Isa, dan banyak lagi kesaksian yang membuat orang kagum.

Padahal semuanya itu adalah rekaan yang dilakukan oleh pasukan kreatif, kami mencari orang-orang yang mahu bersaksi seperti itu lalu kami bayar. Pada intinya apa saja dilakukan untuk memberikan kesan yang menakjubkan.


Dilanda Keraguan

Kuliah yang saya jalani memerlukan saya untuk membaca banyak sekali buku literatur Islam. Tujuan asal, saya menguasai ilmu tentang Islam agar mudah meyakinkan orang yang akan saya murtadkan.

Tapi kenyataan berbeza jauh. Semakin saya mendalami Islam, semakin pula terbuka kedok dan kelemahan agama yang saya peluk. Di dalam Al-Qur'an sangat tegas sekali menyatakan bahawa kafir mereka yang mengatakan Tuhan mempunyai anak. Banyak sekali hal yang menjadi pertanyaan saya yang dijawab wajar oleh Al-Qur'an.

Mulailah saya mengalami kebimbangan. Padahal waktu itu saya sudah benar-benar dipercayai baik oleh kalangan gereja mahupun kalangan Islam. Malahan saya sempat berdakwah juga untuk kalangan Islam dan sempat aktif di parti politik berasaskan Islam.

Ternyata Islam telah memberikan ketenangan kepada saya. Islam bukan merupakan ajaran pasif, tapi mengajarkan pemeluknya agar kreatif, mengajarkan pemeluknya agar taat kepada perintah Allah SWT dan menjauhi larangan-Nya. Islam ternyata tidak seperti dulu waktu diajarkan ketika saya Kristian bahawa keselamatan itu hanya ada dalam Kristian, pemeluk Islam itu sebahagian daripada domba-domba sesat yang harus dikembalikan kepada Kristian sebagai juru selamat. Islam agama yang sesat, Nabi Muhammad adalah penulis Al-Qur'an, itu yang selalu dimasukkan ke dalam fikiran saya.

Ketika saya belajar Islam, ternyata jauh berbeza. Islam menyediakan apa yang menjadi keperluan manusia dan tidak ada pertentangan di dalamnya. Berbahagialah orang yang sudah Islam sejak lahir dan harusnya mereka lebih fokus dalam memahami dan mendalami agama Islam.

Kalau saya tidak mengalami kebimbangan, ini sebenarnya aset yang sangat bagus untuk menghancurkan Islam, tapi itulah cahaya Islam, tidak boleh saya elakkan. Muncul pertanyaan pada diri saya, apakah akan mendua terus seperti ini? Mengapa saya tidak bersikap saja dengan tegas?

Pada tahun 1999, akhirnya saya mengambil sikap, menamatkan pengembaraan bersikap mendua itu. Di sebuah masjid di kawasan Klender saya mengikrarkan diri menjadi seorang muslim dengan mengucapkan kalimah syahadah. Saya mendapat nama baru Abdul Jabbar.

Kalau dulu saya berdakwah pura-pura, setelah menjadi muslim saya berdakwah dengan sungguh-sungguh untuk menegakkan kalimah Allah SWT. Saya datangi para pastor, pendeta, dan teman-teman mubaligh dulu, saya ajak mereka untuk berdiskusi. Saya telusuri mereka yang dulu pernah saya murtadkan, ada sebahagian yang mahu kembali ke Islam, tapi sebahagian tidak mahu. Itu tentu semua bergantung kepada hidayah Allah SWT. Alhamdulillah ibu dan ayah saya serta saudara semua sudah dapat hidayah, menjadi muslim.

Fokus dakwah saya adalah tempat-tempat yang dijadikan sasaran pengkristenan, seperti Mentawai, Papua, daerah-daerah terpencil dan tertinggal. Memang sasaran pengkristianan adalah penduduk yang bodoh dan miskin.

Setiap pemeluk Kristian yang patuh adalah mubaligh, mereka pasti punya misi untuk mengembangkan agamanya. Kalau ada yang tidak melakukan misi Kristian, berarti dia tidak sungguh-sungguh beragama Kristian.

Begitu juga dalam Islam, ada perintah "Sampaikanlah walau satu ayat", dan setiap muslim sebenarnya adalah dai.

Waspada

Sebagai bekas mubaligh yang sudah banyak memurtadkan orang, saya berpesan, Kristianisasi harus diwaspadai, kejayaan mereka dari masa ke masa sangat ketara. Kita harus membetulkan umat kita, jangan terpedaya.

Ini juga menjadi tugas berat kita bersama, kerana ramai umat Islam yang tidak faham dengan agama mereka. Inilah yang menjadi sasaran operasi mereka, iaitu muslim yang miskin dan bodoh. Mereka mensasarkan, tahun 2020 merupakan tahun masa tuai. Perbandingan Islam dengan Kristian di Indonesia harus fifty-fifty.

Sejak tahun 1970 program itu dicanangkan, dan hasilnya semakin nyata. Semakin lama umat Islam semakin berkurang, gereja tumbuh di Indonesia 160%, sedang masjid hanya 30%. Secara peratusan kita juga sudah berkurang. Menurut majalah Time, Julai 2010, umat Islam di Indonesia tinggal 73%. Padahal, tahun 1970-an kita masih 95%.

Rasulullah SAW sebenarnya sudah mengingatkan bahawa kebodohan (kejahilan) mendekatkan seseorang pada kesesatan, sedangkan kemiskinan mendekatkan pada kekufuran. Kaum muslimin yang bodoh dan miskin itulah yang digarap dengan pelbagai cara.

Daerah-daerah minus mereka bantu, dana mereka melimpah. Kalau ada bencana, mereka paling cepat tanggap, lalu menebar budi dan nanti mendapat simpati. Mereka menurunkan askar Kristus yang telah dilatih, lalu nantinya tinggal menuai tuaian.

Menjelang tahun 2020 daerah yang menjadi keutamaan mereka adalah Jawa Barat dan Sumatera Barat. Kalau dua daerah ini sudah dikuasai, target 50% -50% akan dengan mudah menjadi kenyataan.

Kalau masih beranggapan itu sekadar wacana, kita akan ketinggalan, dan boleh hancur, mereka sudah boleh berlari jauh. Cara penyusupan, cara berpura-pura seperti yang saya lakukan, di semua tempat mereka lakukan.

Umat ​​Islam jangan bercerai berai, jangan terpecah-pecah, jangan terlalu sibuk dengan perbezaan yang furu ', sibuk dengan perbezaan yang ranting-ranting. Yang harus dikedepankan adalah persatuan. Mari kita perjelaskan umat yang masih awam dengan agamanya, dan mari kita bersatu padu membendung pemurtadan.

Alhamdulillah saya telah Lulus S2 di Teknologi Pendidikan Universitas Negeri Jakarta / UNJ dan sekarang saya aktif berdakwah dan bergabung di Dewan Dakwah Islamiyyah Indonesia / DDII Bekasi dan Alhamdulillah di amanahkan menjadi Ketua 1 DDII Bekasi yang Ketua Umumnya adalah KH. Ahmad Salimin Dani, Lc, MA serta menjadi Ketua Umum Kamra / Jawatankuasa Advokasi untuk Muslim Rohingya-Arakan. [Muhammad Faisal, S.Pd, M.MPd, Aktivis Anti Pemurtadan dan Aliran Sesat, Pemerhati PAUDNI / Pendidikan Anak Usia Dini dan Non Formal Informal,  Alumnus S1 Universitas Negeri Sultan Ageng Tirtayasa Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Prodi/Program Studi Pendidikan Luar Sekolah, S2 Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen (IMNI), Jakarta – Pasca Sarjana, konsentrasi Manajemen Pendidikan].

[Islampos]


p/s:  Dalam ajaran Yahudi pun dibenarkan MENIPU untuk mempengaruhi orang lain mengikut mereka.  Dalam Kristian pun dibenarkan MENIPU seperti yang diceritakan oleh Ustadz Abdul Jabbar di atas. Dan tidak ketinggalan, dalam SYIAH pun disuruh TAQIYYAH @ BERPURA-PURA @ MENIPU untuk mengembangkan agama mereka.

Nampaknya, kesemua agama yang dipengaruhi dan disuntik oleh Yahudi itu mengamalkan PENIPUAN dalam menyebarkan agama mereka, ih ih ih.

Saksikan juga acara MENEBUS DOSA yang sama dalam ketiga-tiga AGAMA tersebut pada tajuk Ritual Syiah, Hindu, Yahudi dan Kristian sama.

BERSATULAH wahai Muslimin dan Muslimat semua, belajarlah dan berdakwahlah, BERHUJJAH .. BERHUJJAH .. BERHUJJAH kerana Islam turun dengan HUJJAH.

Wallahu a'lam .......

«
Next
Catatan Terbaru
»
Previous
Catatan Lama


Artikel berkaitan:

Tiada ulasan:

Leave a Reply

Terima kasih :)

Kategori

Air terjun (9) Ajaib (22) Alam sekitar (10) Angkasalepas (51) Animasi GIF (3) Antik (8) Aqidah (13) Arkeologi (21) Astronomi (48) Bala bencana (41) Batu kalimah (4) Batu permata (23) Biar betul (112) Biologi (2) Bionik (4) Budaya (5) Cinemagraph (3) Dajjal (2) Download (2) Duit (37) Duit Kertas (15) Duit Syiling (24) Dunia Hiburan (127) Ekonomi Dunia (20) Ensaiklopedia (55) Foto (346) Freemason (2) Freeware (3) Gempa bumi (7) Geologi (6) Gerhana bulan (1) GIF animation (3) Grafik 3D (3) Halimunan (3) Hamas (8) Hantu (52) High speed video (6) Iblis (13) Illuminati (26) Imam empat mazhab (5) Indeks batu permata (1) Indeks duit (2) Indeks kad telefon (1) Indeks sampul duit raya (1) Indeks setem (1) Internet (91) Jalan-jalan (56) Jenayah (121) Jin (35) Kad telefon (3) Kamera (21) Kamera digital (16) Kata-kata hikmah (28) Kemalangan (57) Kematian (55) Kesihatan dan Perubatan (191) Ketenteraan (46) Kiamat (7) Kisah akhir zaman (2) Klasik (59) Kristologi (47) Landskap (111) Makanan dan minuman (17) Makro (6) Manipulasi Foto (6) Metafizik (5) Misteri (59) Motivasi (34) Muzium mini (65) Paleontologi (1) Palestine (49) Paranormal (28) Penggodam (23) Perang (31) Perkahwinan (22) Pernikahan (19) Perubatan Islam (5) Polis (9) Politik (130) Politik dunia (49) Puisi (6) Rekod (101) Robotik (27) Sains (60) Sampul duit raya (5) Scam (5) Sedih (46) Sejarah (29) Sejarah Islam (16) Sejarah kuno (4) Selebriti meninggal (12) Seni (5) Seni beladiri (1) Senibina (21) Serangga (15) Sukan (42) Syiah (15) Syirik (1) Syria (41) Teknologi (241) Teknologi Nano (7) Teori konspirasi (163) Time lapse (39) Timur Tengah (176) Tumbuhan (36) UFO (39) Ulama meninggal dunia (2) Video (292) Wallpaper Islamik (39) Yahudi (10) Zionis (20)