Cara Hidup

Konspirasi

Dunia Islam

Kisah Nabi dan Sahabat

Kisah umat dahulu

Sains

Foto

Pautan Luar

» » Kisah Nabi Yunus mendengar Tasbih Ikan dan Batu Kerikil

Kisah Nabi Yunus mendengar Tasbih Ikan dan Batu Kerikil
Sa'id ibnu Abu al-Hasan dan Abu Malik berkata, Nabi Yunus a.s berada dalam perut ikan selama 40 hari. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui berapa lama Yunus berada dalam perut ikan tersebut sebenarnya.

Intinya, setelah ikan tersebut membawa Yunus ke dasar lautan yang paling dalam dan dihentam oleh ombak-ombak yang besar, maka dia mendengar tasbihnya ikan-ikan kepada Allah Ta'ala. Hinggakan dia pun mendengar tasbihnya kerikil-kerikil kecil kepada Dzat yang telah menumbuhkan butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah-buahan, Rabb yang memiliki semua yang ada di langit, semua yang di bumi, semua yang di antara keduanya dan semua yang di bawah tanah.

Ketika itulah dan di tempat seperti itulah, Yunus mengatakan dengan lisan sebuah perkataan, sebagaimana yang dikhabarkan oleh Dzat Yang Maha Mulia dan Maha Agung Yang Mengetahui seluruh rahsia dan pembicaraan yang disembunyikan, Dzat yang dapat Mengetahui segala mudharat dan ujian, Yang Maha Mendengar segala bentuk suara meskipun suram, Maha Mengetahui segala yang tersembunyi meskipun kecil dan Maha Mengabulkan segala bentuk permohonan meskipun besar. 

وَذَا النُّونِ إِذْ ذَهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَنْ لَنْ نَقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَىٰ فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ . فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ ۚ وَكَذَٰلِكَ نُنْجِي الْمُؤْمِنِينَ

"Dan Dzun-Nun (Yunus), ketika dia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan dia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka dia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: sesungguhnya "Tiada Tuhan melainkan Engkau (Allah)! Maha Suci Engkau, Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri". Maka Kami kabulkan doanya, dan Kami selamatkan-nya dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sepertimana Kami selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami)." [Surah al-Anbiyaa' : 87 - 88]

Firman Allah Ta'ala, "....... maka dia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita.......". Ibnu Mas'ud, Ibnu Abbas, Amr bin Maimun, Sa'id bin Jubair, Muhammad bin Ka'ab, al-Hasan, Qatadah dan adh-Dhahak berkata, "Iaitu kegelapan di dalam perut ikan, kegelapan dasar lautan dan kegelapan malam."

Allah Ta'ala berfirman, "kemudian Kami lemparkan dia", iaitu Kami damparkan dia. Firman Allah Ta'ala, "ke daerah yang tandus", iaitu tempat yang kering yang tidak ada tumbuhan sama sekali. Bahkan tempat tersebut adalah tempat yang sangat tandus. Firman Allah Ta'ala, "sedangkan dia dalam keadaan sakit", iaitu sangat lemah tubuhnya.

Firman Allah Ta'ala yang ertinya, "Dan Kami tumbuhkan untuknya sebatang pohon dari jenis labu." [as-Shaffat : 146]

Sebahagian ulama ada menyatakan, "Ada berbagai hikmah di sebalik tumbuhnya pohon labu tersebut. Di antaranya, daun-nya sangat lebat dan rendang. Tidak ada lalat yang mendekatinya. Buahnya dapat dimakan mulai dari pangkal sampai ke hujungnya baik dimakan mentah mahupun dimasak. Dapat dimakan kulit dan bijinya. Pohon labu juga dapat mencerdaskan otak dan manfaat-manfaat lain-nya."

[Petikan dari Imam Ibnu Katsir - Qashashul Anbiya']


"Dan Dzun-Nun (Yunus), ketika dia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan dia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka dia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: sesungguhnya "Tiada Tuhan melainkan Engkau (Allah)! Maha Suci Engkau, Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri". Maka Kami kabulkan doanya, dan Kami selamatkan-nya dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sepertimana Kami selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami)." [Surah al-Anbiyaa' : 87 - 88]

Kisah ini diceritakan di dalam ayat ini, dalam Surah as-Shaaffaat dan Surah Nun. Ia kerana bahawa Yunus bin Matta a.s diutuskan oleh Allah S.w.t kepada penduduk daerah Ninawa, iaitu suatu daerah di negeri Mousul. Dia menyeru mereka kepada Allah Ta'ala, akan tetapi mereka enggan menerimanya dan tetap berada di dalam kekufuran mereka. Lalu dia keluar dari lingkungan mereka dengan penuh kemarahan dan mengancam mereka dengan seksaan setelah tiga hari.

Ketika mereka telah terbukti mendapat (azab) dan mereka pun mengetahui bahawa Nabi tersebut tidak berdusta, mereka pun keluar ke lembah-lembah bersama anak-anak kecil, binatang-binatang ternak dan haiwan-haiwan mereka serta memisahkan antara ibu-ibu dan anak-anak mereka, kemudian mereka berdoa dan meminta pemeliharaan serta meminta pertolongan kepada Allah S.w.t. Unta-unta dan anak-anaknya bersuara, sapi-sapi dan anak-anaknya juga bersuara, serta kambing dan anak-anaknya mengembik. Maka Allah pun mengangkat azab dari mereka.

Adapun Yunus a.s pergi dengan menaiki perahu bersama kaumnya. Perahu itu pun diterpa gelombang (ombak) besar bersama mereka dan mereka merasa takut tenggelam. Lalu mereka mengundi tentang siapa seorang di antara mereka yang mesti dibuang untuk meringankan beban perahu tersebut, maka undian pun jatuh kepada Yunus. Akan tetapi, mereka enggan untuk membuangnya, lalu mereka pun mengulangnya dan undian pun jatuh lagi kepada Yunus. Akan tetapi mereka enggan membuangnya, lalu mereka pun mengulangnya dan undian pun jatuh lagi kepada Yunus.

Lalu Yunus berdiri dan membuka bajunya, kemudian dia terjun ke dalam laut. Sesungguhnya Allah S.w.t mengutus ke laut hijau itu (sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Mas'ud), seekor ikan Paus yang menembus lautan. Hingga saat Yunus datang, ikan itu pun menelannya ketika Yunus terjun dari perahu itu. Maka Allah memberikan ilham kepada paus itu, "jangan lah engkau makan daging Yunus dan merosakkan tulang-tulangnya, kerana Yunus bukan rezekimu dan perutmu menjadi pelindungnya."

Imam Ahmad berkata, Ismail bin 'Umair bercerita kepada kami, dari Yunus bin Abu Ishaq al-Hamdani, dari Ibrahim bin Muhammad bin Sa'ad, dari Muhammad ayah kami, dari Sa'ad bin Abi Waqqash, bahawa Rasulullah S.a.w bersabda;

"Sebaik-baik doa Dzun-Nun adalah ketika berada di perut ikan, "Tiada Tuhan melainkan Engkau (Allah)! Maha Suci Engkau, Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri." Kerana tidak ada seorang Muslim pun yang berdoa kepada Rabb-nya dengan doa tersebut melainkan pasti akan dikabulkan." [HR at- Tirmidzi dan an-Nasa-i dalam Amalul Yaum wal Lailah]

[Imam Ibnu Katsir - Tafsir Ibnu Katsir, Surah al-Anbiyaa', ayat 87 - 88]


«
Next
Catatan Terbaru
»
Previous
Catatan Lama


Artikel berkaitan:

Tiada ulasan:

Leave a Reply

Terima kasih :)

Kategori

Air terjun (9) Ajaib (22) Alam sekitar (10) Angkasalepas (51) Animasi GIF (3) Antik (8) Aqidah (13) Arkeologi (21) Astronomi (48) Bala bencana (41) Batu kalimah (4) Batu permata (23) Biar betul (112) Biologi (2) Bionik (4) Budaya (5) Cinemagraph (3) Dajjal (2) Download (2) Duit (37) Duit Kertas (15) Duit Syiling (24) Dunia Hiburan (127) Ekonomi Dunia (20) Ensaiklopedia (55) Foto (346) Freemason (2) Freeware (3) Gempa bumi (7) Geologi (6) Gerhana bulan (1) GIF animation (3) Grafik 3D (3) Halimunan (3) Hamas (8) Hantu (52) High speed video (6) Iblis (13) Illuminati (26) Imam empat mazhab (5) Indeks batu permata (1) Indeks duit (2) Indeks kad telefon (1) Indeks sampul duit raya (1) Indeks setem (1) Internet (91) Jalan-jalan (56) Jenayah (121) Jin (35) Kad telefon (3) Kamera (21) Kamera digital (16) Kata-kata hikmah (28) Kemalangan (57) Kematian (55) Kesihatan dan Perubatan (191) Ketenteraan (46) Kiamat (7) Kisah akhir zaman (2) Klasik (59) Kristologi (47) Landskap (111) Makanan dan minuman (17) Makro (6) Manipulasi Foto (6) Metafizik (5) Misteri (59) Motivasi (34) Muzium mini (65) Paleontologi (1) Palestine (49) Paranormal (28) Penggodam (23) Perang (31) Perkahwinan (22) Pernikahan (19) Perubatan Islam (5) Polis (9) Politik (130) Politik dunia (49) Puisi (6) Rekod (101) Robotik (27) Sains (60) Sampul duit raya (5) Scam (5) Sedih (46) Sejarah (29) Sejarah Islam (16) Sejarah kuno (4) Selebriti meninggal (12) Seni (5) Seni beladiri (1) Senibina (21) Serangga (15) Sukan (42) Syiah (15) Syirik (1) Syria (41) Teknologi (241) Teknologi Nano (7) Teori konspirasi (163) Time lapse (39) Timur Tengah (175) Tumbuhan (36) UFO (39) Ulama meninggal dunia (2) Video (291) Wallpaper Islamik (39) Yahudi (10) Zionis (20)