لا اله الا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد، وهو على كل شيء قدير . Semoga Allah bantu perjuangan menegakkan Islam dan keadilan di muka bumi ini, amiin .......

20 Mei 2011

Obama mengatakan sempadan Israel dan Palestine mesti mengikut Perjanjian 1967

Jumaat, Mei 20, 2011 | | |
Dalam pidato Presiden Barack Obama di Washington yang terbaru, dia mengatakan sempadan Israel dan Palestin harus didasarkan pada Perjanjian sempadan 1967 dengan penukaran tanah yang disepakati bersama.

"Rakyat Palestin harus mempunyai hak untuk memerintah diri mereka sendiri, dan mencapai potensi mereka, dalam sebuah negara yang berdaulat dan berdekatan.

"Sedangkan untuk keselamatan, setiap negara mempunyai hak untuk membela diri, dan Israel harus mampu mempertahankan diri (dengan sendirinya) terhadap ancaman apa pun", kata Obama.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berkata hari Khamis bahawa Israel akan membantah setiap kenyataan sempadan "tidak dapat dipertahankan", menambah dia harap Washington agar membolehkannya untuk menjaga blok penempatan utama dalam perjanjian damai.

Dalam sebuah kenyataan setelah ucapan Presiden AS itu menghuraikan strategi Timur Tengah, Netanyahu mengatakan sebelum menuju ke Washington bahawa "kelangsungan hidup negara Palestin tidak boleh datang dengan mengorbankan kewujudan Israel".

Pemimpin Majoriti Republican Eric Cantor menyatakan kekecewaan sehubungan dengan pidato dasar Timur Tengah Obama, mengatakan dia gagal untuk mengemukakan rancangan serius untuk mencapai keamanan Timur Tengah.

"Hari ini, Presiden menghuraikan harapannya untuk keamanan Timur Tengah - tujuan yang kita semua kongsi - tetapi gagal untuk menyatakan dengan jelas rencana serius untuk mencapai matlamat ini," kata Cantor dalam sebuah kenyataan. "Pendekatan ini melemahkan dalam diam hubungan istimewa kami dengan Israel dan melemahkan kemampuan sekutu kami itu untuk mempertahankan diri."

Begitu juga dengan beberapa lagi pemimpin Republican tidak bersetuju dengan pidato Obama mengenai resolusi Timur Tengah itu.

Dalam temuramah BBC dengan Barack Obama pula, Presiden itu mengatakan bahawa Israel "tidak akan mampu bergerak maju kecuali mereka merasa bahawa mereka sendiri dapat mempertahankan wilayah mereka terutama mengingati apa yang mereka lihat terjadi di Gaza dan roket yang telah dilancarkan oleh Hizbullah."

Parti Republican telah menyerang presiden untuk kedudukannya. Bekas Gabenor Massachusetts Mitt Romney mengatakan dalam sebuah pernyataan bahawa "Presiden Obama telah melemparkan Israel di bawah bas. Dia telah tidak menghormati Israel dan merosakkan kemampuannya untuk merundingkan perdamaian."

Bekas Gabenor Minnesota Tim Pawlenty, yang seperti Romney juga, mengejar pencalonan presiden Parti Republican, mengatakan bahawa "desakan Presiden Obama untuk kembali ke sempadan tahun 1967 adalah permintaan yang salah dan sangat berbahaya. Kota Jerusalem (Baitulmuqaddis) tidak boleh dibahagi kembali.

Nisreen El-Shamayleh wakil Al-Jazeera, membuat laporan dari Jerusalem, berkata: "Dalam berbagai bahagian pidato Obama beralih-alih dari pandangan yang lebih dekat dengan pendekatan Israel untuk perundingan dan pada waktu lain lebih dekat dengan pendekatan Palestine.


"Dia menyokong idea-idea Palestin berkenaan kontingensi wilayah - yang bererti bahawa Israel harus menarik diri dari beberapa blok penempatan agar negara Palestin dapat hidup sendiri dan menikmati kontingensi itu."

"Dia juga berbicara tentang pembangunan penempatan (settlement construction) harus berhenti. Itu jelas satu hal lagi yang Palestine ingin dengar dari Obama."


Jurucakap Hamas Sami Abu Zuhri pula melemparkan ucapan sinis , "Apa Obama perlu lakukan adalah untuk tidak menambah slogan tapi untuk mengambil langkah-langkah konkrit untuk melindungi hak-hak rakyat Palestin dan bangsa Arab."


[AlJazeera , Haaretz , BBC]


Drama apa pula yang dimainkan oleh Amerika Syarikat dan Israel sekarang ini? Adakah kerana mahu menunjukkan kepada dunia kononnya AS bersikap adil dan tidak berat sebelah? Atau ini hanyalah retorik politik untuk menjatuhkan Obama dan mengangkat pemimpin AS lain pula nanti?

Mungkin juga kerana AS mahu menenangkan Hamas dan Fatah, kerana kedua-duanya baru bergabung dan berbaik.

Dan jika benar Obama ikhlas dengan kenyataannya itu, mungkin juga membawa bahaya kepada dirinya sendiri. Kerana Obama kelihatannya seperti mahukan kedua-dua Israel dan Palestine puas hati. Risikonya adalah apa yang pernah terjadi kepada Presiden John F. Kennedy dulu.

Kita tengok dulu apa perkembangannya , terutamanya selepas lawatan Netanyahu bertemu Obama nanti. Adakah kenyataan Obama ini akan berubah atau tidak. Jika tidak berubah, ianya ada lebih kebaikan kepada Palestine, tetapi adakah Israel mahu membiarkannya begitu sahaja?   .......


Artikel berkaitan:

0 komen:

Catat Ulasan

Terima kasih :)


..
 

Al-Quran dan Sains

Hukum Allah

Stat


لا إله إلا الله محمد رسول الله

"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka." [Surah Aali-Imran : Ayat 190 - 191]


Sabda nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud, ".......Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan, maka (di saat ini) Allah akan menjadikan peperangan di kalangan mereka sendiri". [Hadits Riwayat Ibnu Majah]


"Tiadalah antara penciptaan Adam a.s hingga hari Kiamat, urusan (fitnah) yang lebih besar dari Dajjal." [Hadits Riwayat Muslim]


LINKS

Arkib blog

Hakcipta 2013 Unikversiti.
| Boleh copy, tapi mesti sertakan sumber dari sini. Segala berita dan iklan dalam blog ini tidak semestinya melambangkan pendirian kami. Jika ada salah dan silap harap maafkan, dan sila beri teguran membina dengan beradab dan berakhlak baik, bukan teguran membabi-buta tanpa usul periksa. Setiap berita tidak semestinya betul belaka. Yang 100% betul hanyalah AlQuran. Maka kaji dan tapislah berita dengan berhikmah :)